Perdana Menteri Armenia bersiap untuk pemilihan baru setelah protes

Perdana Menteri Armenia Pasjinian siap mengadakan pemilihan awal sebagai tanggapan atas kerusuhan politik di negara itu. Keterlibatannya mengikuti serangan musuh di gedung pemerintah.

Ini adalah kekacauan di negara Kaukasia sebagai akibat dari perjanjian damai yang ditandatangani Pasjinian dengan Azerbaijan atas wilayah Nagorno-Karabakh yang disengketakan. Setelah perang enam minggu, sebagian dari daerah itu diserahkan kepada musuh bebuyutan, melawan kaki sakit dari oposisi Armenia, kelompok besar demonstran dan tentara.

Minggu lalu kata kepala angkatan bersenjata kepercayaannya dalam pemerintahan yang dipandang oleh Pasjinian sebagai kudeta militer. Dia kemudian memutuskan untuk memecat panglima militer, tetapi Presiden independen Saskissian menjelaskan keputusan itu inkonstitusionil.

Negara ini di jalan buntu diakhiri dengan pendukung dan penentang Pasjinian turun ke jalan dalam jumlah besar setiap hari. Sejauh yang diketahui, tidak ada konfrontasi. Sore ini pengunjuk rasa oposisi memasuki gedung pemerintah dan bernyanyi bahwa perdana menteri tidak punya tempat untuk bersembunyi.

referendum

Di depan kerumunan pendukung, Perdana Menteri Pasjinian menyarankan agar diadakan pemilihan umum jika oposisi menyetujui sejumlah syarat. Misalnya, dia ingin mengadakan referendum tentang konstitusi baru untuk memberi presiden lebih banyak kekuatan untuk menghadapi krisis di masa depan.

Selain itu, Pasjinian meminta maaf atas kesalahan yang dilakukan di masa lalu dan mengungkapkan harapan bahwa dia akan segera keluar dari krisis politik. Dia mengulangi seruan kepada presiden untuk memberhentikan panglima angkatan bersenjata untuk memastikan stabilitas.

READ  Wanita menggunakan mobil sewaan untuk dua kali pembobolan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *