Presiden Uni Eropa Michel selalu berada di latar depan

Charles Michel menentang gambaran itu. Lusinan foto menunjukkan bagaimana dia mencoba menyembunyikan rekannya dan saingannya.

Bagian pencitraan membahas bagaimana foto menentukan pandangan kita tentang realitas. Minggu ini: perilaku ekor.

Malam setelah dia dan rekan kejahatannya Recep Erdogan secara singkat merujuk Presiden Ursula von der Leyen dari Komisi Eropa di Ankara ke sayap politik dunia, Presiden Uni Eropa Charles Michel menjelaskan perilakunya di Facebook. Ketika dua perwakilan tinggi Uni Eropa diterima di kantor Presiden Turki pada hari Rabu, hanya tersedia dua kursi berlengan – diatur secara simetris, dengan dua lukisan di dinding di belakangnya: gambar yang bagus untuk pers.

Michel dan Erdogan duduk, sayangnya tidak ada kursi yang tersedia untuk Von der Leyen. “Um,” kata wanita itu dan mengangkat tangannya dengan penuh tanda tanya. Pria-pria itu menatapnya dengan tatapan kosong. Kemudian dia duduk di sofa, beberapa meter dari mereka berdua. Insiden menyakitkan di negara yang baru-baru ini secara demonstratif mengucapkan selamat tinggal pada kesetaraan bagi wanita.

Tidak ada lagi kursi yang tersedia untuk Presiden Uni Eropa von der Leyen.Gambar AFP

Michel mengetahui masalah di Facebook dari interpretasi ketat Turki terhadap protokol tersebut. Dia berbicara tentang “situasi yang mengerikan” dan merasa bahwa Von der Leyen telah diperlakukan “bahkan dengan cara yang merendahkan”. Mengingat situasi yang tidak menguntungkan, kami memutuskan untuk tidak memperburuk hal ini dengan menjadikannya sebagai insiden publik dan memprioritaskan konten diskusi politik yang kami, Ursula dan saya, lakukan dengan tuan rumah kami. ‘

Namun, dinamika pertemuan menunjukkan gambaran yang berbeda. Penghinaan Von der Leyen bukan hanya insiden yang tidak menguntungkan, tapi juga sesuai dengan pola. Setelah Michel dan Von der Leyen dibawa ke pintu depan istana kepresidenan secara terpisah dengan limusin – dia pertama, lalu dia – mereka disambut oleh Erdogan. Michel berdiri di samping Erdogan. Saat Von der Leyen semakin dekat, tidak seperti Michel, dia benar-benar digantikan oleh Presiden. Seolah-olah ada kesalahpahaman tentang itu.

READ  Setelah AS, Rusia juga menarik diri dari pakta pesawat

Kemudian mereka bertiga pergi ke kantor. Michel mengambil tempat di sebelah Erdogan begitu saja.Von der Leyen harus melewati furnitur. Mereka berpose berdampingan untuk kamera, di mana Erdogan dan Michel dengan tegas menggantikan mereka. Michel meregangkan kakinya setelah duduk di kursi sambil mengucapkan bahasa tubuh, “Wah, saya duduk di sini, bocah tampan yang masih bisa mengeluarkan saya dari sini.” Justru sikap tegas inilah yang menunjukkan bahwa untuk sesaat dia tidak berniat mengambil langkah yang logis dan santun di mata banyak orang untuk menyerahkan tempatnya kepada Von der Leyen. Dia melewatkan kesempatan untuk menjelaskan – inilah cara kami memperlakukan wanita di Eropa.

Michel sering kali menentang gambaran itu. Lihatlah beberapa ratus foto yang telah diambil sejak Von der Leyen menjabat pada tahun 2019, keduanya dapat dilihat dengan berjalan kaki. Di hampir semuanya, pria selangkah lebih maju dari rekan wanitanya. Di koridor markas besar di Brussel dan ketika mengunjungi Erdogan: dia di depan. Mungkin dia bahkan tidak memperhatikan dirinya sendiri. (Saya mengenali perilaku itu karena, dengan rasa malu, saya pernah dibuat sadar akan perilaku ekor kekanak-kanakan yang serupa.)

Tapi itu tidak berhenti sampai di situ. Selama konferensi video, dia selalu mendapat tempat duduk terbaik di depan layar, rekannya tidak pernah. Di layar bersama para kepala pemerintahan lainnya, Michel sendiri biasanya memiliki posisi yang menonjol, hanya sesekali format gambar von Leyen cocok dengannya.

Saya juga memperhatikan pertemuan dalam suasana informal pada 19 Juli 2020. Beberapa kepala pemerintahan duduk di meja di teras atap Brussel yang bermandikan sinar matahari, termasuk orang Irlandia, Luksemburg, dan Belgia. Siapa dari tujuh peserta yang menempati kursi pusat di meja? Michel. Von der Leyen duduk di sudut meja seperti roda kelima.

READ  Kasus pidana Hoefdraad akan dibahas pada bulan Februari - Suriname Herald

Tentu saja, persaingan mereka adalah bagian dari perebutan kekuasaan, ambisi bersama mereka untuk menjadi tokoh Uni Eropa. Tapi ‘sofagate’ dan semua interaksi publik lainnya telah mengklarifikasi banyak hal tentang posisi Michel tanpa kata-kata: dia mentolerir wanita, tetapi dengan enggan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *