Prancis ingin mengembangkan hubungan dengan India dan Indonesia

Emmanuel Macron dari Prancis bertemu dengan Perdana Menteri Modi dan mitranya dari Indonesia di Roma.

Roma:

Emmanuel Macron mencoba untuk memperkuat hubungan dengan India dan Indonesia pada hari Sabtu, kata kepresidenan Prancis setelah Paris dikeluarkan dari pakta pertahanan antara Amerika Serikat, Inggris dan Australia.

Sejak kehilangan kesepakatan kapal selam utama dengan Canberra, yang telah bergabung dengan aliansi AUKUS untuk menghadapi China dengan lebih baik, Prancis telah mencari penghiburan dari negara-negara Asia terkemuka untuk hubungan strategis yang lebih dalam di kawasan Pasifik.

Di sela-sela KTT G20 di Roma, Presiden Macron pertama kali bertemu dengan mitranya dari Indonesia Joko Widodo, diikuti oleh Perdana Menteri Narendra Modi, dan membahas kekuatan ekonomi yang berkembang di kawasan itu dan persaingan antara AS dan China.

“Ada kemauan bersama untuk mengembangkan strategi Indo-Pasifik lebih lanjut,” kata pihak Prancis setelah pembicaraan dengan Modi. Pertemuan lanjutan akan dilakukan minggu depan untuk menyusun agenda bersama.

Prancis dan India, yang menetapkan strategi Indo-Pasifik untuk pertama kalinya pada 2018, menemukan “banyak kesepakatan … tentang prinsip-prinsip panduan tindakan kami di Indo-Pasifik: kepercayaan, kemerdekaan, dan persatuan,” kata Kepresidenan.

Macron juga bertemu dengan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in di Roma dan mereka sepakat untuk “bekerja sama untuk menjadikan Indo-Pasifik sebagai area stabilitas dan kemakmuran”.

Berkat kepemilikan luar negeri seperti Kaledonia Baru dan Polinesia Prancis, Prancis melihat dirinya sebagai kekuatan di Pasifik dan bertujuan untuk pengaruh yang lebih besar di kawasan itu, terutama melalui Asia Tenggara.

Macron dan Widodo berbicara selama setengah jam dan “memutuskan untuk bekerja pada kemitraan strategis yang nyata di Indo-Pasifik,” mengumumkan Istana Elysee Prancis.

READ  Indonesia meningkatkan langkah-langkah untuk memitigasi risiko iklim saat bencana melanda pertumbuhan

Secara khusus, itu akan “mencakup masalah transisi ekologi, dukungan untuk pekerjaan dan pertumbuhan di Indonesia dan pemulihan pasca-Covid,” tambah Kepresidenan Prancis.

Perundingan tersebut berlangsung sebelum kunjungan Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian ke Jakarta bersama Indonesia untuk mengambil alih jabatan presiden bergilir G20 setelah Italia.

Widodo dan mitranya dari Prancis juga memeriksa koordinasi di ASEAN, blok regional Asia Tenggara, di mana Indonesia dengan lebih dari 270 juta penduduk memainkan peran sentral.

Prancis akan mengambil alih Kepresidenan Dewan Uni Eropa yang bergilir pada 2022.

(Kecuali untuk headline, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan akan diposting melalui feed sindikasi.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *