Patrick Aquino menyesalkan “suatu hari” melawan Indonesia saat tim putri Gilas puas dengan medali perak di Pesta Olahraga Asia Tenggara

Patrick Aquino menyesalkan “suatu hari” melawan Indonesia saat tim putri Gilas puas dengan medali perak di Pesta Olahraga Asia Tenggara

Sid Ventura17 Mei 2023 pukul 17:154 menit membaca

Filipina membalas terhadap Kamboja untuk memulihkan emas

Filipina merebut kembali medali emas dalam bola basket 5×5 putra di SEA Games setelah mengalahkan juara bertahan Kamboja di final Selasa.

Tim bola basket nasional putri Filipina — dikenal sebagai Gilas Women — memasuki Pesta Olahraga Asia Tenggara ke-32 sebagai juara 5×5 dua kali dan favorit untuk memenangkan medali emas ketiga berturut-turut.

Ada alasan untuk optimis.

Tim telah berlatih selama tiga bulan, dan memang begitu Selamat datang kembali di tengah atas Jack Animamyang melewatkan SEA Games tahun lalu saat memulihkan diri dari cedera lutut.

Formatnya sekali lagi adalah turnamen satu putaran, dengan tim teratas memenangkan emas.

Ini biasanya berarti bahwa agar sebuah tim memenangkan semuanya, mereka harus tidak terkalahkan, yang dilakukan Gilas Women di dua edisi sebelumnya.

Wanita Gilas tampaknya berada di jalur yang sempurna setelah mengalahkan Kamboja dan Singapura dengan rata-rata 45,5 poin.

Namun, pada pertandingan berikutnya, mereka memilih waktu terburuk untuk babak kedua yang buruk karena akhirnya juara Indonesia mengalahkan mereka dengan 21 poin, secara efektif mengakhiri peluang medali emas mereka.

Tim menguasai semua tugas yang tersisa dan mengamankan medali perak, pelatih prestasi Patrick Aquino masih disebut luar biasa.

“Saya merasa tidak enak karena tujuan kami adalah mendapatkan treble atau tiga medali emas berturut-turut,” kata Aquino kepada ESPN. “Kami tidak bisa mengendalikan semuanya, tapi saya tetap bangga dengan gadis-gadis itu.”

“Mereka tidak pernah menyerah setelah kekalahan berat itu. Mereka terus berjuang.”

“Kami datang ke sini untuk mewakili negara kami, jadi kami selalu berusaha untuk mewakili negara kami dengan baik. Apapun hasilnya, selama mereka melihatmu bermain keras, kami baik-baik saja.”

Aquino mengatakan kekalahan dari Indonesia yang kalah 54-31 di babak kedua disebabkan oleh kombinasi berbagai faktor.

“Itu adalah salah satu hari di mana mereka beruntung dan kami tidak beruntung,” katanya. “Mereka melepaskan banyak tembakan yang menurut laporan pengintaian kami biasanya tidak mengenai.”

“Bagi beberapa dari mereka, ini adalah pertama kalinya mereka mencetak poin sebanyak itu atau membuat tembakan tiga angka sebanyak itu. Dan kami tidak bisa menembak.”

“Anda benar-benar harus siap setiap saat, tidak peduli seberapa buruk Anda bermain. Pada akhirnya, Anda belajar dari kekalahan itu.”

Dia juga mengungkapkan bahwa Camille Clarin dan Stephanie Berberabe sama-sama sedang berjuang melawan flu hari itu.

Lebih buruk lagi, pemain bintang Afril Bernardino menderita luka di pangkal hidungnya yang memaksanya keluar dari permainan di babak kedua.

“Saya tidak mau beralasan, tapi Afril cedera di kuarter ketiga,” kata Aquino. “Saat itu Indonesia memisahkan diri dari kita. Tetapi yang lain harus turun tangan ketika seseorang tenggelam.

Dengan SEA Games di belakang kami, tim sekarang akan mengalihkan perhatiannya ke Piala Asia Wanita FIBA ​​​​bulan depan, dengan Aquino mengungkapkan, “Kami akan mengevaluasi tim lagi. Ini skenario yang berbeda, ini turnamen yang berbeda. Saya pikir kami melakukannya. ”Saya membutuhkan gadis yang lebih besar sekarang.

Dalam jangka panjang, program ini berupaya menarik pemain naturalisasi dan menarik pemain muda top seperti Louna Ozar dan Kristan Yumul.

“(Presiden Samahang Basketbol ng Pilipinas) Al Panlilio bercerita tentang naturalisasi pemain,” kata Aquino. “Sangat sulit menemukan pemain naturalisasi untuk bola basket putri.

“Ini bukan hanya tentang membiarkan mereka bermain untuk tim nasional. Ini tentang memungkinkan dia untuk tinggal di Filipina. Itulah yang saya rasakan tentang itu. Tapi kami mencoba untuk mendapatkannya.”

Mereka juga berharap guard Duke Blue Devils Vanessa De Jesus dapat segera bergabung dan membuka jalan bagi pemain top lainnya di Fil-Amerika, seperti yang ditambahkan Aquino, “[Dia]sangat aktif dalam komunikasi kami sekarang.”

“Begitu kita mulai dengan nama-nama besar, mudah-mudahan gadis-gadis lain akan bergabung. Ini adalah dorongan besar bagi kami.”

READ  IEC berencana mengembangkan lapangan gas pertama di Indonesia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *