Pramila Jayapal meminta maaf karena menyebut Israel sebagai ‘negara rasis’

Pramila Jayapal meminta maaf karena menyebut Israel sebagai ‘negara rasis’

Perwakilan AS Pramila Jayapal telah meminta maaf karena menyebut Israel sebagai negara “rasis”.

Jayapal memimpin Kaukus Progresif Kongres dan dikenal karena sikap anti-Israelnya. Dalam pernyataan resmi pada Minggu, Jayapal mengklarifikasi bahwa dia tidak percaya bahwa gagasan Israel sebagai sebuah bangsa adalah rasis. “Kata-kata penting,” kata Jayapal dalam pernyataan itu, menambahkan, “Jadi penting bagi saya untuk membuat pernyataan saya jelas.” Saya tidak menganggap gagasan Israel sebagai bangsa itu rasis.”

Jayapal memposting pernyataannya di Twitter, mengatakan dia mencoba untuk “meredakan situasi tegang” dan meminta maaf “kepada mereka yang telah tersinggung oleh kata-kata saya.”

“Di sebuah konferensi, saya mencoba meredakan situasi tegang selama panel di mana rekan-rekan di Kongres memprotes. Kata-kata itu penting dan oleh karena itu penting bagi saya untuk memperjelas pernyataan saya. Menurut saya, gagasan Israel sebagai bangsa itu tidak rasis. Namun, saya percaya bahwa pemerintah sayap kanan Netanyahu mengejar kebijakan rasis yang diskriminatif dan terang-terangan, dan ada rasis ekstrim dalam kepemimpinan pemerintahan saat ini yang mendorong kebijakan ini,” kata Jayapal.

Jayapal menanggapi kritik atas komentar yang dia buat selama diskusi panel di sebuah konferensi di Chicago pada hari Sabtu.

Dalam permintaan maaf resminya, Demokrat Washington mengatakan: “Saya yakin kita semua berkewajiban untuk menjadikan dunia kita tempat yang lebih adil untuk mengecam dan mengutuk kebijakan ini dan peran pemerintahan Netanyahu saat ini dalam mempromosikannya.” ” “

Dia menegaskan kembali komitmennya untuk mempromosikan solusi dua negara yang memungkinkan Israel dan Palestina hidup berdampingan dalam kebebasan, keamanan, dan penentuan nasib sendiri.

“Saya selalu bekerja menuju solusi dua negara yang akan memungkinkan orang Israel dan Palestina untuk hidup berdampingan dengan bebas, aman dan menentukan nasib sendiri, dan itulah yang saya benar-benar pilih untuk dilakukan.” Saya juga tahu bahwa banyak Aksi oleh pemerintah Israel saat ini, termasuk perluasan pemukiman yang merajalela, membuat sangat sulit bagi warga Palestina, yang hanya menginginkan hak yang sama dengan tetangga Israel mereka, untuk mempercayai solusi semacam itu.”

READ  Bis atau kereta api? “Kendaraan mode ganda” pertama di dunia mulai beroperasi di Jepang

“Pada tingkat yang sangat manusiawi, saya juga menanggapi dalam debat ini rasa sakit yang mendalam dan keputusasaan yang ada untuk orang Palestina dan komunitas diaspora mereka, tetapi saya tidak berniat menyangkal rasa sakit dan luka yang mendalam yang dirasakan oleh orang Israel dan Yahudi mereka.” Saya komunitas diaspora yang masih menderita trauma pogrom dan persekusi,” lanjutnya.

Sementara itu, dalam pernyataan yang dirilis Minggu, pimpinan DPR Demokrat berusaha menjauhkan diri dari Jayapal dengan menyatakan bahwa “Israel bukanlah negara rasis.”

“Sebagai pemimpin Demokrat di DPR, kami sangat mendukung hak Israel untuk hidup sebagai rumah bagi orang-orang Yahudi,” kata Hakeem Jeffries (DN.Y.), Pemimpin Minoritas DPR, Katherine Clark (D-Mass.), Minoritas Pemimpin, dan Pete Aguilar, Ketua Kelompok Demokrat (D-California) dan Wakil Ketua Ted Lieu (D-California) mengatakan menurut The Hill.

Komentar Jayapal muncul saat Presiden Israel Isaac Herzog bersiap untuk berpidato di sesi bersama Kongres pada hari Rabu selama perjalanan ke Washington, DC untuk memperingati 75 tahun berdirinya Israel.

(Laporan berita ini diterbitkan melalui feed sindikasi. Kecuali judul, konten tidak ditulis atau diedit oleh staf OpIndia.)

About The Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *