Commonwealth Games dalam limbo saat Australia mundur sebagai tuan rumah 2026 |  Lebih banyak berita olahraga

Commonwealth Games dalam limbo saat Australia mundur sebagai tuan rumah 2026 | Lebih banyak berita olahraga

MELBOURNE: Orang Australia Negara Bagian Victoria mengundurkan diri dari hosting 2026 Pertandingan Persemakmuran pada hari Selasa, mengutip ledakan biaya yang sangat besar, yang membuat marah penyelenggara saat mereka berjuang untuk mempertahankan acara multi-olahraga itu tetap hidup.
Perdana Menteri Negara Bagian Daniel Andrews mengatakan perkiraan awal A$2 miliar (US$1,36 miliar) yang dibutuhkan untuk menggelar Olimpiade lebih mungkin sekitar A$7 miliar, yang dia gambarkan sebagai “cukup banyak”.
“Saya telah membuat banyak keputusan sulit dalam pekerjaan ini, banyak keputusan yang sangat sulit. Ini bukan salah satunya. Sejujurnya, $7 miliar untuk acara olahraga, kami tidak melakukannya,” katanya dalam konferensi pers di Melbourne.
“Saya tidak akan mengambil uang dari rumah sakit dan sekolah untuk menyelenggarakan acara yang melebihi tiga kali perkiraan dan biaya yang dianggarkan selama setahun terakhir.”
“Permainan tidak akan dilanjutkan Victoria pada tahun 2026. Kami telah memberi tahu otoritas Commonwealth Games tentang keputusan kami untuk mengakhiri kontrak,” tambahnya.

Acara – menampilkan 20 olahraga dan 26 disiplin – akan diadakan di lima pusat regional di seluruh negara bagian, termasuk Geelong, Ballarat, Bendigo, Gippsland dan Shepparton, masing-masing dengan desa olahraganya sendiri.
Andrews mengatakan timnya mempertimbangkan untuk mengurangi jumlah hub atau bahkan memindahkan game ke ibu kota negara bagian Victoria, Melbourne, tetapi “tidak ada opsi yang cocok.”
Sebaliknya, dia mengumumkan paket bantuan senilai A$2 miliar untuk wilayah Victoria.
Andrews menolak untuk mengatakan berapa biaya untuk mengakhiri perjanjian tersebut, tetapi bersikeras bahwa dia mengadakan pembicaraan Federasi Permainan Persemakmuran ramah.
Tetapi asosiasi tersebut tidak senang dan menggambarkan langkah tersebut sebagai “sangat mengecewakan”.
“Kami kecewa karena kami hanya diberi pemberitahuan delapan jam dan tidak ada pemikiran untuk membahas situasi guna mencari solusi bersama sebelum pemerintah mengambil keputusan ini,” katanya dalam sebuah pernyataan.
Victoria baru menerima kontrak 14 bulan lalu sebagai penawar tunggal. Federasi mengklaim negara sejak itu memutuskan untuk memasukkan lebih banyak olahraga, menambah pusat regional tambahan dan mengubah rencana tempat.
Biaya tambahan ini “sering kali dilakukan bertentangan dengan saran dari Commonwealth Games Federation dan Commonwealth Games”. AustraliaDikatakan, menambahkan bahwa pihaknya telah menerima jaminan bahwa “dana yang cukup akan tersedia untuk menjadi tuan rumah Pesta Olahraga Persemakmuran Victoria 2026”.
Keputusan untuk menarik diri membuat nasib pertandingan tidak pasti karena lebih sedikit negara yang menunjukkan minat untuk menghadapi tontonan akhir-akhir ini yang diyakini semakin menurun kepentingannya.
Federasi menekankan bahwa mereka tetap berkomitmen untuk “menemukan solusi untuk Olimpiade 2026 demi kepentingan terbaik para atlet kami dan gerakan olahraga Persemakmuran yang lebih luas”.
Acara tersebut biasanya menarik lebih dari 4.000 atlet dari 54 negara Persemakmuran, yang hampir semuanya merupakan bekas wilayah Kerajaan Inggris.
Pertandingan terakhir tahun 2022 dimainkan di Inggris setelah pergantian pemain oleh Birmingham.
Dalam sepucuk surat kepada staf yang dikutip oleh surat kabar Herald Sun, Presiden Commonwealth Games Australia Ben Houston mengatakan dia tidak diberitahu tentang keputusan tersebut hingga Selasa pagi.
Dia juga menyebutnya “sangat mengecewakan”, menambahkan, “Kami bekerja sama dengan Commonwealth Games Federation untuk memahami implikasi yang luas untuk Olimpiade 2026.”
Oposisi Victoria menggambarkan keputusan Andrews sebagai “penghinaan besar” dan “sangat merusak reputasi Victoria sebagai pemimpin acara global”.

READ  Wanita India di antara 9 tewas dalam penembakan pusat perbelanjaan di Texas, AS

About The Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *