POS Olsera berbasis cloud mengumpulkan $2,5 juta dari Orbit Kejora-SBI; Mempercepat pertumbuhan untuk memberdayakan lebih banyak wirausahawan Indonesia.

Hak Cipta 2022 PR Newswire. Seluruh hak cipta
2022-01-07

Jakarta, Indonesia7 Oktober 2022 /PRNewswire/ — Olsera, startup Point of Sales (POS) lokal berbasis cloud, telah meningkatkan standar 2,5 juta dolar AS Dalam pendanaan awal dari Kejora-SBI Orbit, reksa dana modal ventura yang dikelola oleh Kejora Capital, Satu Dari Asia Tenggara Siklus hidup lengkap terbesar menginvestasikanNT Corporation dan SBI Holdings dari Jepang.

Olsera telah membantu lebih dari 10.000+ UMKM di 300 kota di Indonesia Mendigitalkan pekerjaan mereka dalam skala besar. Dengan modal baru ini, Olsera berupaya memperkuat infrastruktur teknologinya, merekrut lebih banyak talenta, dan mempercepat akuisisi merchant di 200 kota lain di dunia. Indonesia.

informasi dari Indonesia Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (Kemenkop UKM) menunjukkan 64,2 juta usaha mikro, kecil dan menengah telah memberikan kontribusi 61% terhadap perekonomian negara, yang setara dengan Rp 8,5 triliun pada nilai nominal. Pemerintah Indonesia telah menetapkan tujuan ambisius untuk memperkenalkan lebih dari 30 juta usaha kecil dan menengah ke dalam ekosistem ekonomi digital pada tahun 2024. September 2021, Asosiasi E-Commerce Indonesia (idEA) menemukan bahwa lebih dari 16,4 juta (54,7%) UMKM telah berhasil diaktifkan secara digital, dengan negara tersebut, selama pandemi COVID-19, melihat lebih dari 2X dalam laju transformasi usaha mikro ini Mikro, kecil dan menengah hingga digital.

“Sebagai kontributor terbesar bagi perekonomian negara kita, usaha kecil dan menengah layak mendapat banyak perhatian untuk bertahan dan berkembang selama pandemi dan seterusnya. Kami bertujuan untuk mendukung Olsera dan para pendirinya yang berkomitmen untuk mewujudkan visi mereka dalam merangsang pertumbuhan. ekonomi digital negara ini,” katanya. Billy Bowen, direktur Dana Orbit Kejora-SBI.

READ  Malaysia ingin meningkatkan ekspor minyak sawit ke Afghanistan secara signifikan

Namun, jalan menuju digitalisasi UKM tidak mudah, mengingat pemilik bisnis di bidang ini menghadapi kendala modal, akses internet dan saluran distribusi penjualan serta kebutuhan untuk mengembangkan pengetahuan mereka untuk mengadopsi dan menggunakan platform digital mereka secara efektif.

“Sebagai sesama pengusaha, kami sangat memahami betapa sulitnya menumbuhkan dan mempertahankan bisnis, termasuk kompleksitas yang menghadang. Sejak 2015, Olsera telah berkomitmen untuk mendukung pengusaha untuk mengembangkan dan mengelola bisnis mereka dengan cara sederhana melalui teknologi. Bagi Novendy Chen, Co-Founder dan CEO Untuk Olsera.

Sebagai titik penjualan, Olsera tidak hanya mencatat transaksi, tetapi juga menyediakan fitur ERP yang menurut pemilik bisnis paling berguna, memungkinkan mereka untuk mengontrol lintas departemen dari mana saja dan kapan saja, termasuk akuntansi, manajemen inventaris, promosi, manajemen karyawan, dan layanan pelanggan. .

“Di masa pandemi ini kita lihat banyak mitra usaha UMKM yang terdampak karena tokonya masih offline. Toko Olsera kami luncurkan agar para pelaku usaha bisa beralih toko offlinenya menjadi online. Di sisi lain, pelaku usaha menderita Mikro, Usaha kecil menengah di sektor jasa juga ikut rugi ketika terjadi social distancing. Kami juga perlu mendigitalkan bisnis mereka, maka kami mengembangkan Zenwel. Dirancang khusus untuk kebutuhan layanan usaha kecil dan menengah, Zenwel menyediakan fitur-fitur hebat seperti kalender penjadwalan, pemesanan online, CRM, dan program loyalitas/keanggotaan dari pesanan untuk meningkatkan perolehan dan retensi pelanggan. Ali JinCo-founder dan CTO Olsera.

Olsera sendiri tetap optimis dapat mengembangkan basis kemitraannya, salah satunya adalah akses integrasi dengan platform e-commerce seperti Tokopedia, Lazada, Shopee, Blibli dan lainnya untuk memungkinkan pelaku bisnis melihat bagaimana kinerja bisnis mereka di setiap toko dan platform, namun juga menggabungkan semua bisnis mereka ke dalam tampilan gabungan. Pertama, memberikan gambaran menyeluruh tentang bisnis mereka.

READ  Bangladesh akan menyelesaikan lebih awal perjanjian perdagangan preferensial yang komprehensif dengan Indonesia

Tentang orbit KEJORA-SBI:

Orbit Kejora-SBI adalah file $30 juta Dana modal ventura bersama Kigura Capital, salah satunya Asia Tenggara Perusahaan investasi siklus hidup penuh terbesar dengan lebih dari 600 juta dolar AS Kepemilikan AUM dan SBI dari Jepang. Kami berinvestasi dan tumbuh IndonesiaPerusahaan teknologi yang sedang berkembang fokus pada tahap awal mereka.

sumber PT. SD Ulsera Indonesia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *