Phuket membuka kembali pintunya untuk turis yang divaksinasi tanpa karantina: 5 hal yang perlu diketahui

BANGKOK – Dalam waktu kurang dari seminggu, Thailand akan mulai menerima vaksinasi untuk pelancong internasional di Phuket.

Pembukaan kembali terbatas, yang dijuluki “kotak pasir Phuket”, akan menjadi batu loncatan penting yang dapat membuka jalan bagi ekonomi terbesar kedua di Asia Tenggara untuk memungkinkan wisatawan menjelajahi wilayahnya pada pertengahan Oktober.

Keberhasilan membuka kembali Phuket adalah faktor kunci dalam pemulihan ekonomi Thailand, dengan pariwisata dan bisnis terkait menyumbang seperlima dari PDB negara itu pada masa pra-COVID.

Untuk mengimbangi kenyamanan pengunjung yang masuk dengan risiko penularan bagi warga, pemerintah telah menetapkan aturan yang rumit untuk memasuki Pulau Andaman.

Apa itu kotak pasir phuket?

Kotak Pasir Phuket adalah eksperimen lapangan yang diputuskan oleh pemerintah Thailand untuk dilakukan di pulau yang terkenal di dunia. Pemerintah Perdana Menteri Prayut Chan-ocha memberikan persetujuan akhir pada hari Selasa untuk memulai persidangan mulai 1 Juli.

Phuket akan menerima turis yang divaksinasi dari luar negeri tanpa masa karantina. Mereka akan dapat berkeliaran di sekitar pulau tropis setelah dites negatif untuk virus pada saat kedatangan. Jika mereka pergi ke tujuan lain di Thailand, mereka harus menghabiskan setidaknya 14 malam di Phuket sebelum berangkat.

Wisatawan yang datang juga akan diminta untuk mengunduh aplikasi yang melacak lokasi mereka. Data akan digunakan untuk memberi tahu mereka jika mereka telah melakukan kontak dekat dengan kasus virus apa pun.

Siapa yang bisa mengunjungi pulau itu?

Pelancong kedatangan harus divaksinasi lengkap setidaknya 14 hari sebelum keberangkatan dengan vaksin yang terdaftar di Kementerian Kesehatan Masyarakat Thailand atau disetujui oleh Organisasi Kesehatan Dunia. Sertifikat vaksinasi harus ditunjukkan sebagai bukti.

Hasil tes PCR negatif yang dikeluarkan 72 jam sebelum keberangkatan juga harus diserahkan. Mereka juga harus membeli asuransi untuk biaya COVID-19, dengan pertanggungan setidaknya $100.000.

READ  Indonesia mencari kerja sama dengan negara-negara Pasifik untuk pemulihan ekonomi economic

Pengunjung harus tiba dengan penerbangan langsung dari negara berisiko rendah hingga sedang yang diklasifikasikan oleh Kementerian Kesehatan Masyarakat Thailand menggunakan kasus yang dikonfirmasi setiap hari dan indeks COVID-19 global yang diterbitkan oleh konsultan Malaysia Pemandu Associates, dan harus telah menghabiskan setidaknya 21 hari di negara itu sebelum keberangkatan.

Kota Phuket Kuno terlihat di Distrik Mueang Phuket, Phuket, Thailand pada Senin, 20 Januari 2020. © AP

Daftar negara diperbarui dua kali sebulan. Daftar terbaru, yang dirilis pada 16 Juni, menunjukkan bahwa wilayah berisiko rendah termasuk Taiwan, Australia, Selandia Baru, Singapura, Qatar, Israel, dan Norwegia.

China, Korea Selatan, Uni Emirat Arab, Kuwait, Turki, Jerman, Spanyol, Swiss, Inggris, Irlandia, Denmark, Finlandia, dan Amerika Serikat termasuk dalam kategori risiko sedang.

Jepang, Indonesia, Filipina, Malaysia, India, Oman, Belanda, Prancis, dan Brasil dianggap berisiko tinggi. Thailand menempatkan dirinya sebagai negara berisiko tinggi.

Menurut Otoritas Pariwisata Thailand, Singapore Airlines, El Al Israel, Etihad Airways, dan Emirates akan mengoperasikan penerbangan langsung mulai 1 Juli, dan Thai Airways International akan mulai keesokan harinya.

Mengapa pemerintah Thailand melakukan eksperimen seperti itu?

Menggunakan pengalaman kotak pasir Phuket sebagai titik awal, Thailand memiliki rencana untuk secara bertahap membuka negara itu bagi wisatawan internasional.

Pada 15 Juli, kerajaan sedang bersiap untuk memperluas pendekatannya untuk membuka kembali pulau itu ke Samui, sekitar 250 km timur laut Phuket. Meskipun pengunjung Samui pada awalnya tidak dapat melakukan perjalanan sebebas di sekitar pulau tropis seperti di Phuket, mereka akan dapat bergerak di sekitar resor mereka tanpa membatasi diri di kamar mereka, melakukan perjalanan lebih jauh secara bertahap.

READ  Pengaduan Portal Pajak Pos Infosys

Pendekatan ini akan diperluas ke pulau-pulau lain seperti Phi Phi, Ngai, Railay dan Yao di Thailand selatan mulai Agustus, menurut otoritas pariwisata. Tujuan wisata daratan di Chiang Mai, Pattaya dan Buriram akan mulai menerima wisatawan yang divaksinasi mulai September. Mulai pertengahan Oktober, seluruh Thailand, termasuk Bangkok, akan dibuka kembali untuk turis yang divaksinasi tanpa karantina.

Pariwisata dan bisnis terkait menyumbang 20% ​​dari PDB negara. Ekonomi Thailand mengalami kontraksi sebesar 6,1% pada tahun 2020 karena kurangnya wisatawan. Bank of Thailand pada hari Rabu menurunkan perkiraan ekonomi untuk 2021 dan 2022 dari masing-masing 3,0% dan 4,7% menjadi 1,8% dan 3,9%, karena melihat gelombang ketiga pandemi COVID-19 yang sedang berlangsung akan mengurangi jumlah wisatawan. Negara bisa mengizinkan.

Apa yang akan membuat eksperimen berhasil atau gagal?

Tujuan dari percobaan ini adalah untuk membangun kepercayaan di antara orang Thailand dalam menerima turis asing sambil mengendalikan epidemi lokal. Ini akan membantu pemerintah memelihara suasana hati publik untuk menerima perluasan program secara bertahap dan pada akhirnya akan memungkinkan negara itu untuk dibuka kembali sepenuhnya untuk pengunjung yang divaksinasi.

Menteri Pariwisata dan Olahraga Pipat Rachaketprakarn mengatakan pusat komando akan dibentuk untuk memantau epidemi di pulau itu. Pusat akan memutuskan apakah akan melanjutkan, menangguhkan atau menghentikan program sama sekali, tergantung pada situasinya. Sembilan puluh kasus yang dikonfirmasi seminggu, penularan di tiga kabupaten atau enam kecamatan, atau penyebaran varian baru yang meluas akan menyebabkan persidangan dihentikan, memengaruhi rencana untuk dibuka kembali.

Apa faktor utama yang dapat membawa kesuksesan?

Kerjasama antara wisatawan dan penduduk dalam mencegah virus sangat penting.

Untuk memastikan keselamatan penduduk Phuket dan pelancong yang datang, penduduk pulau sekarang divaksinasi dengan cepat – pada hari Selasa, 45,3% telah menerima dosis kedua. Pemerintah berlomba untuk meningkatkan persentase menjadi lebih dari 70% sebelum pengujian pembukaan kembali dimulai.

READ  China dan Rusia diam-diam menawarkan vaksin

Penduduk pulau diminta untuk secara ketat mengikuti tindakan pencegahan yang disebut DMHTTA, yang berarti menjaga jarak, memakai masker, mencuci tangan, memeriksa suhu, menguji dan memasang aplikasi peringatan.

Untuk mengurangi risiko virus memasuki kerajaan, pihak berwenang Thailand harus hati-hati memeriksa apakah para turis memenuhi semua persyaratan dengan benar.

Phuket mungkin juga harus mengembalikan pesonanya. Perairan biru kehijauan dan pantainya yang putih tetap menarik, tetapi penutupan yang lama telah membuat beberapa restoran dan toko populer gulung tikar secara permanen. Para pengunjung pesta biasanya memilih Phuket untuk pesta pora, tetapi pub dan bar saat ini tidak diizinkan untuk beroperasi, meskipun restoran diizinkan untuk menyajikan alkohol.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *