Perusahaan Swiss menerima batu paving berpernis sebagai pengganti tembaga senilai EUR 30 juta di luar negeri

Seorang pedagang komoditas telah menjadi korban dari kesepakatan curang. Musim panas lalu, perusahaan Swiss menerima tiga ratus kontainer dengan batu paving yang dicat, bukan tembaga lebih dari tiga puluh juta euro.




Mercuria Energy Group yang berbasis di Jenewa, salah satu dari lima pedagang minyak terbesar di dunia, membeli berton-ton yang disebut lepuh tembaga, suatu bentuk logam yang tidak murni, tahun lalu. Jutaan tembaga akan dikirim ke China dari pemasok Turki Bietsan Bakir. Ketika kargo tiba di China – 6.000 ton tembaga, tersebar di 300 kontainer di delapan kapal – ternyata itu adalah batu bata yang dicat.

Kasus aneh terjadi meskipun ada kontrol keamanan dan inspeksi, tulis BBC.

Tampaknya pembeli pertama kali dimuat ke dalam peti kemas di pelabuhan Istanbul sebelum diperiksa oleh perusahaan inspeksi. Kontainer ditutup untuk mencegah penipuan. Tetapi kontainer dibuka setelah pemeriksaan dan pembeli menggantinya dengan batu paving yang disemprot dengan cat, kata firma hukum KYB di Istanbul kepada media. Para penipu beralih antara stempel kontainer palsu dan asli agar tidak ditemukan.

Saat pengiriman sedang dalam perjalanan, Mercuria membayar pemasok lebih dari 30 juta euro dalam lima kali angsuran. Penipuan itu baru ditemukan ketika kapal-kapal itu tiba di pelabuhan Lianyungang di Tiongkok akhir bulan itu.

aksi legal

Mercuria sekarang mengajukan banding terhadap pemasok tembaga Bietsan Bakir di pengadilan Turki dan Inggris. Polisi Turki telah menangkap sejumlah orang terkait dengan tembaga palsu tersebut. “Tersangka telah ditangkap yang diyakini terlibat dalam berbagai bagian kejahatan terorganisir terhadap Mercuria,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.

Menurut polisi Turki, “telah ditetapkan bahwa insiden tersebut adalah hasil dari penipuan terorganisir.” Jika terjadi non-pengiriman, dealer dapat mengklaim polis asuransi kargo. Tetapi Mercuria juga tidak beruntung: perusahaan menemukan bahwa hanya satu dari tujuh kontrak yang digunakan perusahaan Turki untuk memastikan kargo itu asli. Sisanya dipalsukan.

READ  China: Puing-puing rudal mendarat di Samudra Hindia

Bietsan Bakir tidak menanggapi permintaan komentar saat dihubungi oleh Kantor Berita Reuters. Dengar pendapat lebih lanjut tentang masalah tersebut diharapkan minggu ini.

Lihat semua video berita teratas kami di playlist ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *