Beijing diselimuti ‘kabut kuning’ oleh badai pasir | Instagram

Otoritas setempat telah memerintahkan sekolah untuk menghentikan olahraga luar ruangan dan orang-orang dengan penyakit paru-paru disarankan untuk tetap tinggal di dalam ruangan. Beberapa jalan raya telah ditutup sebagian dan ratusan penerbangan telah dibatalkan.

Jarak pandang di kota kurang dari 500 meter akibat badai. Penduduk ibu kota mengkhawatirkan potensi risiko kesehatan. “Saya merasa setiap tarikan napas saya menyebabkan masalah paru-paru,” kata seorang warga. Seorang wanita berusia 25 tahun mengatakan badai pasir mengingatkannya pada akhir dunia.

Pasir tersebut dikatakan telah tertiup ke Beijing oleh angin kencang di Gurun Gobi yang luas. Mongolia yang bertetangga juga diganggu oleh angin kencang dan badai pasir. Sedikitnya enam orang tewas di sana dan lebih dari 80 orang hilang. Badai pasir lebih sering menghancurkan kota di musim semi, tetapi menurut penduduk, itu tidak umum.

“Asap kuning” berkontribusi pada kualitas udara yang sudah buruk di ibukota Cina. Sistem pengukuran telah menunjukkan tingkat polusi udara yang sangat tinggi dalam beberapa hari terakhir. Layanan cuaca China naik ke siaga tertinggi kedua pada hari Senin karena udara yang kotor.

Partikel debu halus berkadar sangat tinggi, yaitu 600 mikrogram, diukur di banyak tempat di Beijing. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, orang tidak boleh terpapar lebih dari 25 mikrogram per hari.

READ  Crash Course: Anda Harus Tahu Ini Untuk Gugatan Impeachment Trump SEKARANG

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *