Pertama kali dalam sejarah IPL!  MS Dhoni berada di puncak pencapaian mega raja superstar Chennai

Pertama kali dalam sejarah IPL! MS Dhoni berada di puncak pencapaian mega raja superstar Chennai

Penjaga gawang legendaris India (CSK) MS Dhoni akan menjadi kapten Chennai Super Kings (CSK) untuk ke-200 kalinya di Indian Premier League (IPL) saat ia bertanding melawan Rajasthan Royals (RR) di Stadion MA Chidambaram di Chennai. Rabu. Dhoni adalah kapten paling konsisten dalam sejarah IPL. Ia telah mengantarkan CSK meraih empat gelar IPL (edisi 2010, 2011, 2018 dan 2021). Meski Mumbai Indians (MI) telah memenangkan 5 gelar IPL, CSK yang dipimpin MS memiliki keunggulan konsistensi. Dia telah memimpin CSK ke babak Final Four kejuaraan dalam 11 dari 13 edisi liga, dengan tim finis kedua dalam lima kesempatan.

Dhoni telah menjadi kapten dalam 213 kesempatan di IPL, dimana 125 pertandingan dimenangkan, 87 kalah dan 1 pertandingan gagal membuahkan hasil. Persentase kemenangannya sebesar 58,96 menjadikannya salah satu kapten jangka panjang IPL yang paling sukses.

Dia juga memiliki tugas satu musim sebagai kapten dengan Rising Pune Supergiant, tim yang sementara berada di IPL dari 2016 hingga 2017. Dia hanya bisa memenangkan 5 pertandingan dan kalah 9 dari 14 pertandingan selama musim 2016 dengan franchise tersebut, finis ke-7 di meja poin.

Dia telah memimpin CSK dalam 199 dari 213 pertandingan mereka hingga saat ini, menang 120 kali, kalah 78 kali dan gagal mencetak satu gol pun. Persentase kemenangannya dengan CSK sebagai kapten adalah 60,30 persen.

Dhoni juga merupakan pemain berprestasi tinggi di IPL, mencetak 5.004 run dalam sejarah liga dengan rata-rata 39,09 dan tingkat pemogokan lebih dari 135. Dia telah mencetak 24 setengah abad dalam karir IPL-nya, dengan yang terbaik dari 84*.

Kesempatan tersebut tentunya akan menjadi spesial bagi Dhoni, yang kemungkinan akan memainkan musim terakhirnya di IPL, dan saat ini berusia 41 tahun. Timnya memiliki kekuatan bintang yang cukup untuk menjadikan kesempatan ini berkesan bagi legenda India dengan penampilan mereka.

READ  COVID memukul tim Hindia Barat; Tur Chase, Cottrell, Myers keluar dari Pakistan | berita kriket

Dengan Ruturaj Gaikwad dalam performa terbaiknya dengan 189 run dalam tiga pertandingan, dia dapat mengandalkan dukungan dari Devon Conway, rekan pembukanya yang telah membuat beberapa pertandingan berkesan dengannya. Ajinkya Rahan, yang memukul 19 bola 50 pada pertandingan terakhir melawan Mumbai Indian dan Ambati Rayadu yang berpengalaman, bisa menjadi sumber dukungan dan stabilitas tim.

Kekuatan nyata tim terletak pada perlengkapan serba bisa, mampu menyematkan, memukul kekuatan dan mengambil gawang yang menentukan. Ben Stokes, Moeen Ali, Ravindra Jadeja, Dwaine Pretorius, Mitchell Santner, Shivam Dube, dan Rajvardhan Hangargekar menyediakan sistem pendukung yang luar biasa dan serbaguna untuk CSK dengan kemampuan menyeluruhnya. Namun, sejauh mana ketersediaan Stokes, karena masalah lutut, diragukan.

Pemain serba bisa ini juga memberikan banyak bantuan untuk bowling CSK, yang juga terdiri dari pemain seperti Tushar Deshpande dan Sisanda Magala. Absennya pacer Deepak Chahar akan sangat mempengaruhi CSK. Namun, kembalinya pemintal Mahesh Thikshana merupakan dorongan bagi juara empat kali itu.

Duduk di posisi kelima dengan dua kemenangan dan empat kekalahan, CSK masih memiliki jalan panjang dalam persaingan. Tapi fokus langsung mereka harus pada Rajasthan Royals, yang terlihat seperti tim pemenang musim ini dan berada di urutan kedua dengan statistik yang sama dengan CSK di divisi menang-kalah.

Performa pembuka Jos Butler (152 run dalam tiga pertandingan) dan Yashasvi Jaiswal (125 run dalam tiga pertandingan) sangat sulit untuk diabaikan. Keduanya bisa mengirim bola ke langit sejak awal. Kapten dalam performa Sanju Samson (97 run dalam tiga pertandingan), penjaga gawang yang menjanjikan Dhruv Jurel, presenter Devdutt Paddikal, dan batsmen penyerang Ryan Parag dan Shimron Hetmir menambah banyak serangan RR. Kemampuan pamungkas Hetmyer adalah kunci untuk menyebarkan RR atau mengejar kompetisi besar. Dia mencetak 97 run dalam tiga pertandingan dengan rata-rata 97 dan strike rate lebih dari 176,36.

READ  Tonton Afridi memiliki suara dalam pertandingan Piala Dunia T20 India vs Pakistan untuk mengungkapkan tim mana yang memiliki peluang terbaik untuk menang | jangkrik

Bowling RR sama mematikannya dengan batting. Kecepatan Trent Boult dapat membuat kekacauan dalam powerplay. Ini benar-benar tidak dapat dimainkan pada saat itu dalam permainan. Putaran Yuzvendra Chahal telah mengambil sebagian besar gawang RR sejauh ia duduk di urutan kedua dalam lari ‘Tutup Ungu’ dengan delapan gawang. Jika berlaku, pengalaman Jason Holder dan Ravichandran Ashwin bisa sangat membantu.

Apapun hasilnya, para penggemar dijanjikan pertandingan kriket yang seru hari ini.

Video unggulan hari ini

Kisah kemenangan atlet berusia 95 tahun Bhagwani Devi Daggar

topik yang disebutkan dalam artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *