Perhatikan bahwa pembaruan perangkat lunak Android ini sebenarnya adalah malware

Apakah Anda menerima pemberitahuan tentang pembaruan perangkat lunak untuk ponsel Android Anda? Maka akan sangat penting di masa mendatang bahwa Anda memperhatikan ke mana Anda diarahkan setelah mengkliknya. Jangan memasang aplikasi di luar Google Play Store – tidak peduli seberapa andal aplikasi tersebut.

Sistem pembaruan malware

Dengan lebih seringnya pembaruan perangkat lunak untuk Android, penting juga bagi pengguna untuk mengawasi ini. Namun, penting untuk tidak hanya memasang aplikasi yang mengklaim memasang pembaruan pada perangkat Android, menurut laporan oleh peneliti keamanan dari Zimbrium Itu di seberang TechCrunch Ini telah diterbitkan. Orang jahat mencoba dengan berbagai cara untuk membuat pengguna memasang aplikasi, sesuatu yang tidak ditemukan di Google Play Store.

Setelah menginstal aplikasi dari luar Play Store, itu akan hilang dari daftar aplikasi Anda. Karenanya, kecuali Anda memeriksa daftar aplikasi di ponsel Anda, tidak ada jejak aplikasi malware ini. Ini memudahkan pengembang malware untuk mengumpulkan data yang tidak terlihat di perangkat. Menurut para peneliti di Zimperium, aplikasi tersebut mengumpulkan, antara lain, gambar, pesan, dan data lokasi dari perangkat.

Orang jahat mencoba menipu Anda dengan laporan, Gambar: Zimperium

Selain itu, aplikasi pembaruan perangkat lunak dapat mengontrol ponsel Anda untuk mengaktifkan kamera atau mikrofon dari jarak jauh. Sungguh menakjubkan bagaimana para pengembang memikirkan penggunaan data aplikasi. Untuk membatasi penggunaan data, aplikasi tidak mengirim gambar lengkap, tetapi hanya yang disebut thumbnail. Peneliti mengatakan bahwa dengan membatasi penggunaan data, akan mempersulit pengguna untuk terbiasa dengan aplikasi malware.

Tidak di Play Store

CEO Zimperium Shridhar Mittal menyebutnya “dengan mudah (aplikasi) paling canggih yang pernah kami lihat.” Mittal bekerja dengan tim penelitinya untuk melacak aplikasi serupa yang diharapkan dapat ditemukan di sana. Tidak diketahui persis bagaimana pihak jahat menyebarkan malware – mereka bisa menjadi serangan yang ditargetkan.

Terakhir, peneliti keamanan Zimperium bekerja dengan Google untuk memverifikasi apakah aplikasi tersebut ada di Play Store. Para peneliti mengatakan bukan itu masalahnya. Namun, masih belum diketahui bagaimana Google akan memblokir aplikasi dari Play Store jika pengembang malware memilih jalur ini. Seorang juru bicara Google menolak menanggapi pertanyaan TechCrunch.

Jika Anda pernah menerima pemberitahuan tentang pembaruan perangkat lunak, jangan pernah menginstal aplikasi (eksternal). Pada prinsipnya, semua pembaruan perangkat lunak ditangani oleh sistem, tidak diperlukan aplikasi eksternal. Pernahkah Anda menemukan aplikasi semacam itu, atau bahkan memasangnya? Pastikan untuk memberi tahu kami di komentar di bagian bawah artikel ini.

READ  Potensi Stok Baru PS5 Besok di Bol.com dan Coolblue!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *