Peretasan Air India: Apa Data Pelanggan Yang Bocor, Yang Tidak Bocor, dan Cara Tetap Aman

Dalam insiden besar keamanan siber, data pribadi 45 lakh selebaran Air India bocor di seluruh dunia. Seluruh database pribadi penumpang Indian Airlines terdaftar telah disusupi selama hampir 10 tahun – antara 26 Agustus 2011 dan 3 Februari 2021 -. Berikut adalah semua detail yang perlu Anda ketahui tentang kebocoran data dan apa yang harus Anda lakukan agar tetap aman.

111

Bagaimana Air India diretas

Air India mengklaim dalam pernyataan media bahwa prosesor data SITA PSS untuk Sistem Layanan Penumpang, yang bertanggung jawab untuk menyimpan dan memproses informasi pribadi penumpang, telah menjadi sasaran serangan dunia maya.

Alat sekarang

211

Apa yang dibocorkan: Data pribadi pelanggan, termasuk nomor paspor

Data pribadi penumpang Air India seperti nama, tanggal lahir, informasi kontak, informasi paspor, informasi tiket, data frequent flyer Air India dan Star Alliance bocor.

Alat sekarang

311

Yang bocor: nomor kartu kredit dan debit pilot

Air India mengonfirmasi bahwa detail kartu kredit dan debit dari pengguna yang terpengaruh juga telah bocor.

Alat sekarang

411

Kecuali bocor: Nomor CVV / CVC kartu kredit dan debit tidak bocor

Untungnya nomor kartu CVV / CVC terkunci dan tidak bocor karena tidak disimpan oleh pengolah data SITA PSS.

Alat sekarang

511

Yang tidak bocor: Kata sandi tidak bocor

Juga, tidak ada data kata sandi yang bocor, menurut Air India.

Alat sekarang

611

Apa yang perlu segera dilakukan pelanggan yang terpengaruh agar tetap aman

Jika Anda pernah memesan penerbangan dengan Indian Airlines, segera ubah semua kata sandi akun. Ini termasuk kata sandi perbankan online dan PIN kartu kredit dan debit. Sebagai tindakan pencegahan, Anda mungkin ingin menukar kartu debit atau kredit Anda dengan yang baru dari bank Anda. Jika ini tidak memungkinkan, pantau terus Transaksi dan pastikan tidak ada uang dalam jumlah besar di rekening bank tersebut.

READ  Pemerintah Modi akhirnya bergerak untuk mengubur hantu retrospektif pajak yang kontroversial di era UPA

Alat sekarang

711

Bagaimana peretas dan penjahat dunia maya menargetkan pelanggan yang datanya telah bocor

Biasanya setelah pelanggaran database, upaya phishing melacak. Jangan klik tautan web acak yang mungkin Anda terima melalui SMS atau email. Dengan data yang bocor ini, Anda dapat menjadi target serangan phishing atau penipuan terkait lainnya. Selain itu, ingatlah bahwa penipu dapat menggunakan data ini dengan cara berbeda untuk menargetkan Anda. Jangan pernah menerima panggilan, SMS, WhatsApp, atau email yang tidak dikenal.

Alat sekarang

811

Apa yang tidak boleh dilakukan: Waspadalah terhadap penipuan layanan pelanggan

Jika Anda menerima panggilan dari yang disebut Manajer Layanan Pelanggan dari Air India, bank Anda, atau perusahaan lain yang mengklaim telah memperbaiki masalah dengan akun Anda atau membicarakan tentang beberapa penawaran kartu kredit atau rencana perlindungan, jangan terima panggilan tersebut. Dengan banyaknya data pribadi yang dimiliki penipu, sangat mudah bagi mereka untuk memanipulasi Anda menjadi penipuan yang lebih besar.

Alat sekarang

911

Apa yang tidak boleh dilakukan: Jangan menerima paket yang tidak dikenal dari eksekutif pengiriman

Bocoran data tersebut berisi alamat paspor, nomor telepon, nama dan data pribadi lainnya. Ada jenis penipuan baru yang melibatkan seseorang, berpura-pura menjadi manajer pengiriman, mengetuk pintu Anda dengan paket acak dan memaksa Anda membayar uang untuk itu. Ini adalah tipikal uang tunai saat penipuan pengiriman yang melibatkan penipu yang memanipulasi Anda dan melecehkan Anda untuk membayar sesuatu yang tidak Anda pesan.

Alat sekarang

1011

Apa yang tidak boleh dilakukan: Jangan bagikan kata sandi atau OTP Anda dengan siapa pun dan perhatikan pesan OTP spam yang Anda terima

READ  Coronavirus terbaru: Selandia Baru 'sangat dekat' untuk membeli lebih banyak vaksin, kata menteri Covid

Jika Anda menerima panggilan atau pesan yang meminta kata sandi sekali pakai yang Anda terima di nomor telepon Anda, ketahuilah bahwa itu adalah penipuan. Jangan pernah mengungkapkan kata sandi satu kali apa pun kepada siapa pun selain layanan yang mengharuskan Anda untuk menggunakannya. Jika Anda menerima banyak permintaan OTP dari domain tertentu, ia mengetahui bahwa seseorang mencoba menyusup ke Anda.

Alat sekarang

1111

Apa yang telah dilakukan Air India sejauh ini

Air India mengklaim telah mengamankan server yang disusupi dan bahwa pengguna baru aman. Ini mengatur ulang kata sandi untuk Air India FFP dan memberi tahu serta menghubungi penerbit kartu kredit. Saat maskapai sedang menyelidiki insiden keamanan data, Air India mengatakan pihaknya “melibatkan profesional eksternal dalam insiden keamanan data”.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *