Austria memberlakukan penguncian lagi mulai Senin tanggal 1 di Eropa Barat, karena jumlah kasus meningkat

Negara-negara Eropa lainnya juga memperketat pembatasan karena kasus meningkat di seluruh benua.

Wina:

Austria akan memberlakukan penguncian untuk semua orang dan membuat vaksinasi wajib, diumumkan Kanselir Federal Alexander Schallenberg pada hari Jumat.

Negara Alpine berencana untuk membuat vaksinasi Covid-19 wajib mulai 1 Februari tahun depan, sementara penguncian akan dimulai pada hari Senin dan akan dievaluasi setelah 10 hari, kata Schallenberg.

“Meskipun berbulan-bulan persuasi, kami belum dapat memenangkan cukup banyak orang untuk vaksinasi,” kata Schallenberg pada konferensi pers di negara bagian Tyrol Barat, di mana ia bertemu dengan para kepala pemerintahan negara bagian.

Dia menyalahkan mereka yang menolak untuk divaksinasi sebagai “serangan terhadap sistem kesehatan”.

Lockdown berarti orang-orang tidak lagi diizinkan meninggalkan rumah mereka dengan beberapa pengecualian seperti berbelanja kebutuhan pokok dan olahraga.

Pada awal minggu ini, Austria adalah negara Uni Eropa pertama yang memulai penguncian untuk orang-orang yang tidak divaksinasi atau yang baru saja sembuh.

Tetapi infeksi terus meningkat. Pada hari Kamis, rekor baru lebih dari 15.000 kasus baru dari hampir sembilan juta orang tercatat di negara anggota Uni Eropa Alpine.

Permintaan untuk vaksinasi telah meningkat dalam beberapa hari terakhir, 66 persen dari populasi sekarang divaksinasi lengkap, sedikit di bawah rata-rata Uni Eropa lebih dari 67 persen.

Negara-negara Eropa lainnya juga memperketat pembatasan karena kasus meningkat di seluruh benua.

Hungaria, negara tetangga Austria, akan mewajibkan pemakaian masker di dalam ruangan lagi mulai Sabtu, pemerintah mengumumkan pada Kamis.

(Kecuali untuk headline, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan akan diposting melalui feed sindikasi.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *