Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern mengusulkan pemimpin oposisi sebagai “Karen”

Jacinda Ardern telah menjadi Perdana Menteri Selandia Baru sejak 2017. (Sumber foto: Reuters)

Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern tampaknya menyebut pemimpin oposisi negaranya sebagai “Karen”. Selama perdebatan sengit tentang pidato kebencian di Parlemen, dia membuat petunjuk halus bahwa Judith Collins, juga pemimpin Partai Nasional kanan-tengah, adalah “Karen” dan memicu tawa di media sosial di dalam ruangan dan di luar. “Karen,” sebuah istilah yang menjadi populer di media sosial, mengacu pada wanita sah yang marah dan agresif ketika sesuatu tidak berjalan dengan baik.

Collins telah men-tweet menentang usulan perubahan undang-undang ujaran kebencian Selandia Baru. Dia bertanya-tanya apakah, di bawah hukum Jacinda Ardern, “sekarang merupakan kejahatan untuk menyebut seorang wanita kulit putih setengah baya sebagai ‘Karen’?”

Ms. Ardern menjawab selama debat bahwa dia tidak setuju dengan pernyataan tersebut dan menambahkan: “Kebetulan, saya juga tidak setuju dengan pernyataan Anggota. [Collin’s) statement on Twitter, that somehow it will become illegal to call someone a ‘Karen.’”

“That is absolutely incorrect and I apologise that it means these laws will not protect the member (Judith Collins) from such a claim.”

Anggota Parlemen lainnya menertawakan atau memuji pernyataan Ms. Ardern. Menurut sebuah laporan di CNNCollins juga memiliki “senyum yang bungkam”.

READ  Center membela foto PM pada sertifikat vaksinasi

Collins kemudian mentweet lagi tentang masalah ini, dengan mengatakan, “Tampaknya tidak apa-apa untuk menyinggung wanita karena mereka disebut Karen dan / atau wanita kulit putih setengah baya, di bawah undang-undang baru Jacinda Ardern.”

Istilah “Karen” mulai populer pada tahun 2020. Laporan CNN mengatakan ini sebagian besar “berkat kekuatan budaya Black Twitter dan frustrasi atas ketidakadilan rasial yang mendidih selama protes Black Lives Matter.”

Itu Kamus Macquarie bahkan telah mendeklarasikannya sebagai “Word of the Year 2020”.

Ketika datang ke Parlemen Selandia Baru, frasa viral tidak asing dengannya. Pada 2019, Chloe Swarbrick, seorang politisi berusia 25 tahun, mengatakan “OK Boomer” kepada seorang anggota parlemen senior setelah dia diinterupsi selama pidatonya tentang perubahan iklim. Anggota parlemen lainnya bingung dengan jawaban Anda.

Nona Ardern telah menjadi Perdana Menteri Selandia Baru sejak 2017. Setelah penembakan Christchurch pada Maret 2019, pemerintahnya di Selandia Baru merencanakan hukuman yang sangat keras bagi mereka yang menghasut atau menormalkan diskriminasi atau kebencian.

Klik untuk lebih banyak Berita yang sedang tren

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *