“Perlakukan orang India yang divaksinasi dengan cara yang sama seperti mereka yang divaksinasi di negara-negara UE”: India | Berita India Terbaru

India mengatakan pada hari Jumat bahwa pihaknya mengharapkan warganya yang divaksinasi diperlakukan setara dengan orang-orang di negara-negara Uni Eropa (UE) dan blok bersama 27 anggotanya untuk mengakui sertifikat vaksinasi digital Covid-19.

Pernyataan juru bicara Kementerian Luar Negeri Arindam Bagchi pada konferensi pers mingguan datang dengan latar belakang bahwa 10 negara Eropa, termasuk delapan anggota UE, mengakui vaksin Covishield sebagai bukti vaksinasi Covid-19 untuk perjalanan.

Mengacu pada sertifikat Covid digital yang diperkenalkan pada 1 Juli, atau “paspor hijau” UE untuk membebaskan orang yang divaksinasi dari mobilitas terbatas, Bagchi mengatakan: “Harapan kami adalah bahwa orang India yang telah divaksinasi melalui program vaksinasi domestik kami akan berasimilasi dalam vaksinasi di UE dan sertifikat vaksinasi CoWIN diakui oleh UE atas dasar timbal balik.”

Bagchi mengatakan sertifikat vaksinasi digital India dapat diautentikasi di situs web CoWIN. “Dalam hal ini, kami berhubungan dengan negara-negara anggota UE untuk saling menerima. Saya memahami bahwa sejumlah negara UE telah mengambil langkah positif ke arah ini, ”tambahnya.

Banyak siswa India yang telah diterima di lembaga pendidikan di Eropa, serta profesional yang bekerja, sangat ingin melakukan perjalanan untuk menghadiri kelas atau kembali bekerja. Pertanyaan telah muncul tentang kemampuannya untuk bepergian karena Covishield belum disetujui oleh European Medicines Agency (EMA). Covaxin belum disetujui oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Namun, negara-negara anggota UE memiliki opsi untuk menerima vaksin yang disetujui oleh WHO atau otoritas nasional.

Saat ini, anggota Uni Eropa Austria, Estonia, Jerman, Yunani, Irlandia, Belanda, Slovenia dan Spanyol, Islandia dan Swiss, yang bukan bagian dari blok tersebut tetapi merupakan bagian dari sistem visa Schengen, mengakui Covishield untuk tujuan perjalanan.

READ  Wabah Covid-19 di Morabush, Apoera; Situasi krisis

Dari anggota UE, hanya Estonia yang mengakui Covishield dan Covaxin, dua vaksinasi utama untuk program vaksinasi India.

Pihak India telah memberi tahu negara-negara anggota UE bahwa mereka sedang mengejar kebijakan timbal balik dalam mengenali vaksin Covid-19 untuk perjalanan dan bahwa warga negara UE dengan paspor hijau hanya akan dibebaskan dari karantina wajib jika blok Covishield dan Covaxin mengakui.

Perjalanan antara India dan Eropa terus dibatasi. India, misalnya, ada dalam daftar daerah “berisiko sangat tinggi” Belanda yang dilarang bepergian. Dari 10 negara Eropa yang mengakui Covishield, India hanya menandatangani bubble agreement dengan Jerman, yang menjadi pusat transit utama bagi warga negara India.

Menanggapi pertanyaan lain pada briefing, Bagchi mengatakan pemerintah melakukan segala upaya untuk meningkatkan ketersediaan vaksin di seluruh negeri melalui produksi dalam negeri dan impor. Status impor vaksin tertentu tergantung regulator, tambahnya.

Bagchi juga mengesampingkan dimulainya kembali ekspor vaksin dengan segera, dengan mengatakan, “Izinkan saya menegaskan kembali bahwa prioritas kami saat ini tetap menggunakan produksi dalam negeri untuk program vaksinasi domestik kami, yang, seperti yang Anda ketahui, berjalan dengan cepat.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *