Perawat yang keluar dari masa pensiun untuk melatih orang lain meninggal karena COVID-19

DALLAS (NewsNation Sekarang) – Iris Meda telah menjadi perawat selama 35 tahun, tetapi dia keluar dari masa pensiun ketika pandemi melanda. Pria berusia 70 tahun itu mengajar keterampilan keperawatan di Collin College di luar Dallas, dan dia serta keluarganya percaya bahwa penjangkauanlah yang membuatnya terpapar virus corona.

“Saya senang dia akan menjadi orang ini untuk banyak orang, tanpa mencari kemuliaan,” kata Selene Meda-Schlamel, putri Iris. “Semuanya dilakukan dengan sangat diam-diam.”

Keheningan baru mengisi rumah Selene di musim liburan ini. Wanita yang dia sebut sahabat, orang kepercayaan dan ibu yang paling benar tidak lagi hidup untuk mengisi dunia dengan jiwa dan lagu. Iris berasal dari New York dengan hati sebesar Texas. Keluarga tersebut berbagi banyak video dan foto rumahan dengan NewsNation di mana Iris terlihat menari dan bernyanyi di dalam mobil bersama teman-teman. Perawat seumur hidup 35 tahun menemukan obat terbaik dalam melodi.

“Dia pensiun pada Januari,” kata Selene. “Dia hanya lelah. Dia bilang dia lelah dengan ketelitian itu semua. Dia punya banyak rencana! Kami punya banyak rencana bersama. ”

Tapi saat Januari berubah menjadi Maret, dan musim semi berubah menjadi pandemi global, Iris tahu dunia, dan calon pekerja garis depan, membutuhkan pengetahuannya. Jadi dia kembali bekerja dan mengajar mahasiswa perawat di Collin College di McKinney, Texas.

“Dia tahu persis kapan dia terekspos,” kata Selene. “Dia sebenarnya menyimpan jurnal yang memiliki tanggal eksposur, tanggal pelaporan, dan tanggal gejalanya.”

Salah satu muridnya dinyatakan positif COVID-19, begitu pula Iris. Kesehatannya yang memburuk dengan cepat membawanya ke rumah sakit.

“Kata-kata terakhir yang dia katakan kepada saya adalah, ‘Saya akan melawan ini, saya New York kuat,’ dan itu adalah hal terakhir yang dikatakan ibu saya kepada saya. Dia diintubasi pada 28 Oktoberth. dan dia meninggal pada 14 Novemberth. ”

Kami duduk bersama Selene di lantai ruang tamunya saat dia membolak-balik album keluarga lama, berbagi cerita tentang ibunya — yang awalnya begitu sederhana, tempat tidur pertamanya adalah papan setrika. Sampai hari-hari terakhirnya memberikan waktu, sumber daya, dan hidupnya untuk pahlawan perawatan kesehatan masa depan.

“Dia benar-benar tidak mementingkan diri sendiri,” kata Elizabeth Schlamel, cucunya yang berusia 15 tahun. “Aku selalu tahu dia spesial dan perhatian, tapi itu membuatku semakin mencintainya … jika itu mungkin!”

Keluarga hanya berharap bahwa sikap tidak mementingkan diri sendiri tidak berarti kehilangan dia sepenuhnya.

“Persis itulah yang kita alami,” kata Selene. “Kursi kosong di meja itu bersama Nana kita, sahabat kita, pembawa berita kita. Dan dia hanya… dia pergi. ”

Dan hadiah tenang yang dia berikan kepada dunia — sudah digunakan, dengan keras dan jelas, untuk kita semua lihat.

“Dan tingkat anugerah itu luar biasa. Benar-benar megah, ”kata Selene. “Dan aku sangat bersyukur menjadi putrinya.”

Selene mengatakan kepada NewsNation bahwa dia tahu dia tidak sendirian dalam kekalahan ini pada tahun 2020. Untuk ibunya, pekerja garis depan lainnya dan mereka yang kalah dalam pertempuran karena virus, dia meminta orang Amerika untuk menangani virus corona dengan serius. Dia mengatakan pandemi harus meminta partisipasi yang bersemangat dari kita semua.

SEBUAH Halaman GoFundMe telah didirikan atas nama Iris Meda untuk membantu membayar biaya pemakaman dan menyiapkan beasiswa bagi petugas kesehatan di masa depan.

READ  Kartu Liburan Meghan Markle Dan Pangeran Harry 2020

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *