Penjaga kamp Nazi berusia 95 tahun dipindahkan ke Jerman dari AS

Seorang mantan penjaga dari kamp konsentrasi Jerman dipindahkan ke Jerman setelah menghabiskan lebih dari 60 tahun di AS. Pada tahun 1945, Friedrich Karl Berger yang berusia 95 tahun adalah penjaga kamp di kamp satelit kamp konsentrasi Neuengamme di tenggara Hamburg.

Menurut Jaksa Agung Wilkinson yang dimaksud, deportasi tersebut menunjukkan bahwa AS bukanlah tempat berlindung yang bebas bagi mereka yang terlibat dalam kejahatan Nazi dan pelanggaran hak asasi manusia lainnya. “Kasus ini menunjukkan bahwa, bahkan setelah beberapa dekade, kami tidak takut untuk mencari keadilan bagi para korban Nazi.”

“Tidak ada bug yang terlihat”

Berger telah tinggal di AS sejak 1959. Departemen Kehakiman AS telah menyelidiki perannya dan mengkonfirmasi kepada pihak berwenang AS bahwa dia bekerja selama beberapa minggu di subkamp Meppen dekat perbatasan dengan Belanda menjelang akhir Perang Dunia II. Dengan kata-katanya sendiri, dia tidak melihat perbuatan salah atau pembunuhan pada saat itu.

Berger mengatakan dia memastikan bahwa orang tidak melarikan diri dari kamp. Ia juga mengaku terlibat dalam evakuasi kamp pada tahun 1945. Sedikitnya 70 tahanan tewas.

Sekitar 106.000 orang ditangkap di Neuengamme. Sekitar 55.000 tahanan tidak selamat selama tinggal. Lebih dari 5.500 orang Belanda dideportasi ke kamp Neuengamme. Hanya 600 dari mereka yang kembali setelah perang.

Pengadilan AS memutuskan tahun lalu bahwa Berger harus dideportasi setelah penyelidikan ke kota Celle di Jerman terkait keterlibatannya dalam kematian narapidana di subkamp. Desember lalu, jaksa di Jerman mencabut kasusnya karena mereka tidak memiliki cukup bukti untuk menyangkal cerita Berger.

Pria bebas di Jerman

Jaksa penuntut umum Jerman meminta polisi Hessian untuk menanyai Berger setelah kedatangannya di bandara Frankfurt. Ini harus dilakukan secara sukarela: Seorang juru bicara polisi mengatakan bahwa tidak ada penyelidikan yang dimulai terhadap mantan penjaga kamp dan bahwa dia adalah “orang bebas”.

READ  Kerusuhan kontes kecantikan: Wanita dunia ditangkap karena gigih "penobatan" finalis | Di luar negeri

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *