Pengadilan Indonesia akan memutuskan sistem pemilu beberapa bulan setelah pemilu 2024

Pengadilan Indonesia akan memutuskan sistem pemilu beberapa bulan setelah pemilu 2024

(c) Hak Cipta Thomson Reuters 2023

Oleh Ananda Teresa dan Kate Lamb
JAKARTA (Reuters) – Mahkamah Konstitusi Indonesia akan memutuskan kemungkinan perubahan pada sistem pemilu negara itu pada Kamis, sebuah keputusan yang telah memicu kekhawatiran tentang campur tangan politik dalam pemilihan umum dan presiden mendatang pada Februari 2024.

Kasus yang diajukan oleh beberapa politisi, termasuk Partai Demokrasi Perjuangan (PDI-P) yang berkuasa, berupaya mengembalikan sistem pemilu “tertutup”. Kritikus mengatakan perubahan itu akan mengembalikan demokrasi terbesar ketiga di dunia ke era pemerintahan otoriter, ketika hanya pemimpin partai politik yang memiliki kekuatan untuk menunjuk anggota parlemen.

Sistem pemungutan suara “terbuka” saat ini memungkinkan warga untuk memilih secara langsung anggota parlemen individu.

Pemilihan waktu kasus tersebut, hanya delapan bulan sebelum pemilihan presiden dan parlemen serentak tahun depan, telah menimbulkan kehebohan di negara terbesar di Asia Tenggara itu, dengan banyak spekulasi bahwa upaya sedang dilakukan untuk menggunakan cara hukum yang tidak ortodoks untuk menunda pemilihan.

Delapan dari sembilan partai yang diwakili di DPR, termasuk partai-partai yang bersekutu dengan PDI-P yang berkuasa, mengecam kasus tersebut.

Presiden Joko Widodo, atau Jokowi, telah membantah bahwa dia ingin memperpanjang masa jabatannya melampaui batas dua masa jabatan dan baru-baru ini mengatakan dia tidak akan melakukan apa pun yang akan “merusak demokrasi”.

Pada tahun 2008, Mahkamah Konstitusi menghapus mekanisme pemungutan suara tertutup yang digunakan selama puluhan tahun pemerintahan mantan penguasa Suharto. Dia berargumen pada saat itu bahwa daftar terbuka memberi pemilih lebih banyak informasi tentang orang yang mereka pilih.

Para hakim diperkirakan akan mengambil keputusan pada Kamis setelah peninjauan kembali terhadap sistem itu diajukan November lalu, kata seorang pejabat pengadilan.

READ  Mempromosikan Kerjasama Indonesia-Australia dalam Teknologi Digital – OpenGov Asia

Independensi MK juga dipertanyakan menyusul pengangkatan kembali ipar Presiden sebagai Ketua Mahkamah Agung pada Maret tahun ini.

(Edit oleh Kanupriya Kapoor)

Penafian: Laporan ini dihasilkan secara otomatis oleh layanan berita Reuters. ThePrint tidak bertanggung jawab atas konten tersebut.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *