Uji terbang pertama tanpa awak ke ISS tidak berjalan sesuai rencana. Dan sekarang ada kesempatan kedua.

Butuh beberapa saat, tetapi perusahaan kedirgantaraan Boeing kini telah mengumumkan tanggal untuk uji terbang kedua tak berawak ke ISS. NASA dan Boeing menargetkan Kamis, 25 Maret. Ini akan menjadi penerbangan yang menyenangkan. Karena Boeing kali ini benar-benar harus membuktikan dirinya.

Ups
Selain SpaceX, Boeing juga telah mengembangkan pesawat luar angkasa yang akan segera dapat mengangkut astronot ke dan dari ISS. Pesawat luar angkasa ini – CST-100 Starliner – menjalani tes besar pada Desember 2019 ketika dikirim (tanpa awak) ke ISS. Awalnya berjalan dengan baik, tetapi tidak lama kemudian menjadi salah. Kapsul luar angkasa tidak mencapai orbit yang diinginkan dan kembali ke Bumi tanpa mengunjungi ISS.

Resit
Setelah uji terbang “gagal”, juga tidak jelas apakah penerbangan ini – di mana kapal akhirnya kembali dengan selamat ke bumi – akan menyebabkan penundaan penerbangan berawak pertama Starliner. NASA awalnya berharap dapat menggunakan Starliner pada kuartal pertama tahun 2020 untuk membawa astronot ke ISS. Akhirnya, NASA dan Boeing memutuskan untuk mengulangi uji terbang tak berawak sebelum mengirim astronot ke ISS. “Kami telah memutuskan untuk melakukan uji terbang kami lagi untuk menunjukkan kualitas Starliner,” kata Boeing pada pertengahan tahun 2020. “Dengan penerbangan tanpa awak kedua, kami dapat mencapai semua tujuan uji terbang dan mengevaluasi kinerja pesawat. Starliner. “

Tanggal pemilihan
Sayangnya, seluruh misi kemudian tertunda karena berbagai faktor. Tapi sekarang tanggal telah ditetapkan untuk penerbangan uji tak berawak yang penting kedua ini! Namun, Starliner tidak akan mengudara hingga akhir Maret. Jadi kami masih harus bersabar.

READ  'Trump sedang mempertimbangkan untuk mendirikan partainya sendiri: Partai Patriot' | Di luar negeri

Program kru komersial
Penerbangan uji tak berawak adalah bagian dari Program Kru Komersial. Sebagai bagian dari program ini, berbagai pihak komersial – termasuk Boeing dan SpaceX – sedang mengerjakan peluncur dan kapsul luar angkasa yang dapat mengangkut astronot ke ISS. Pada tahun 2011 penerbangan pesawat ulang-alik yang megah berakhir. Sejak saat itu, NASA mengandalkan kapsul Soyuz Rusia untuk meluncurkan astronot. Sudah berjalan dengan baik selama bertahun-tahun. Tapi orang Amerika suka mengendalikan takdir mereka. Mereka juga percaya bahwa lebih baik bekerja dengan pihak komersial daripada bersaing dengan mereka. Dan itulah mengapa Program Kru Komersial didirikan. Dengan perusahaan luar angkasa yang sekarang berpindah-pindah antara Bumi dan ISS, NASA bebas untuk fokus pada misi luar angkasa yang melampaui stasiun luar angkasa.

Namun, Boeing sendiri jauh dari diam dan saat ini sedang mempersiapkan momen penting ini. Misalnya, baru-baru ini mereka menggabungkan modul awak yang dapat digunakan kembali dari perjalanan luar angkasa dengan modul layanan baru di pabrik Starliner. Selain itu, tim saat ini sedang melakukan sentuhan akhir pada interior Starliner sebelum inspeksi akhir dilakukan. Semua sistem juga sepenuhnya diperiksa untuk melihat bahwa semuanya sesuai rancangan. Dalam hal ini, Boeing tidak memberikan kesempatan apa pun dan setiap detail dikerjakan dengan cermat.

Berbaris tinggi
Harapannya tinggi. Karena uji terbang tanpa awak ini diperlukan untuk mendapatkan dokumen yang benar untuk lalu lintas antar-jemput rutin antara bumi dan ISS, untuk menurunkan dan menjemput astronot. Kali ini Boeing benar-benar harus menunjukkan apa yang bisa dan masih menghindari bencana kedua. Ngomong-ngomong, mereka tidak ada di sana setelah penerbangan ini. Jika Boeing berhasil menyelesaikan uji terbang tak berawak kedua ini, uji terbang berawak lainnya ke ISS akan menyusul. Sudah diketahui siapa astronot pertama yang beruntung. Misalnya, Starliner akan diawaki untuk pertama kali oleh dua astronot NASA (Michael Fincke dan Nicole Mann) dan satu astronot dari jajaran Boeing (Chris Ferguson).

READ  Pangeran Laurent masih menunggu 50 juta | hiburan

Sebelum ini terjadi, kesempatan untuk uji terbang tak berawak Boeing CST-100 Starliner akan dilakukan pada Maret. Starliner diluncurkan dengan roket Atlas V dari Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral di Florida. Tujuan akhirnya adalah Stasiun Luar Angkasa Internasional. Starliner akan berlabuh di stasiun luar angkasa dan kembali mendarat di Amerika Serikat bagian barat sekitar seminggu kemudian. Dan kemudian harus ditunjukkan apakah semua sistem siap terbang.

Tahukah kamu…

… pesaing SpaceX sudah memiliki dokumen yang didambakan? SpaceX adalah orang pertama yang menerima sertifikat yang diperlukan untuk menjadi perusahaan komersial pertama yang melakukan perjalanan bolak-balik ke ISS atas nama NASA. Empat astronot pertama di atas Crew Dragon bersertifikasi SpaceX telah berangkat ke ISS. Belajarlah lagi? Baca sini Tambahan!