menteri luar negeri Saudi, Iran di bulan Ramadhan mengutip pertemuan segera |  Berita dari politik

menteri luar negeri Saudi, Iran di bulan Ramadhan mengutip pertemuan segera | Berita dari politik

Pangeran Arab Saudi Faisal bin Farhan Al Saud melakukan percakapan telepon dengan Iran Hossein Amir-Abdollahian.

Menteri luar negeri Arab Saudi dan Iran telah berbicara melalui telepon untuk menandai awal Ramadhan dan setuju untuk bertemu “segera” untuk memulai proses pembukaan kembali kedutaan dan konsulat, menurut Kementerian Luar Negeri Arab Saudi.

Menteri Luar Negeri Saudi Pangeran Faisal bin Farhan Al Saud melakukan panggilan telepon dengan rekannya Hossein Amir-Abdollahian dan pasangan itu “bertukar salam dan selamat pada kesempatan bulan suci Ramadhan” yang dimulai Kamis di kedua negara, kata kementerian itu.

“Kedua menteri sepakat untuk mengadakan pertemuan bilateral segera untuk membuka jalan bagi pembukaan kembali kedutaan dan konsulat antara kedua negara,” kata kementerian luar negeri Arab Saudi dalam sebuah pernyataan di Twitter.

Pertemuan para menteri yang diharapkan itu dikatakan sebagai langkah selanjutnya dalam menormalisasi hubungan antara kedua negara setelah pemulihan hubungan yang ditengahi China secara mengejutkan diumumkan pada 10 Maret, yang diperkirakan akan memulihkan hubungan diplomatik tujuh tahun setelah putus.

Riyadh memutuskan hubungan dengan Teheran setelah pengunjuk rasa Iran menyerang misi diplomatik Arab Saudi di negara itu pada tahun 2016 setelah Arab Saudi mengeksekusi seorang cendekiawan Muslim Syiah terkemuka – hanya satu dari serangkaian titik nyala antara dua rival lama di kawasan itu.

Iran dan Arab Saudi telah mendukung pihak lawan di beberapa zona konflik di Timur Tengah, termasuk Yaman, di mana Teheran mendukung pemberontak Houthi dan di mana Riyadh memimpin koalisi militer pro-pemerintah.

READ  AS akan Kembali Menetapkan Houthi sebagai Kelompok Teroris - Manadopedia

Namun kedua belah pihak baru-baru ini mencoba memperbaiki hubungan.

Kesepakatan yang ditengahi China diperkirakan akan membuat Iran yang mayoritas Syiah dan sebagian besar Muslim Sunni Arab Saudi membuka kembali kedutaan dan misi mereka dalam waktu dua bulan dan menerapkan kesepakatan kerja sama keamanan dan ekonomi yang ditandatangani lebih dari 20 tahun.

Pada hari Minggu, seorang pejabat Iran mengatakan Presiden Iran Ebrahim Raisi telah menerima undangan positif dari Raja Salman untuk mengunjungi Arab Saudi, meskipun Riyadh belum mengkonfirmasi hal ini. Amir-Abdollahian juga mengatakan kepada wartawan pada hari yang sama bahwa kedua negara telah sepakat untuk mengadakan pertemuan antara diplomat tinggi mereka dan bahwa tiga lokasi telah disarankan, tanpa menyebutkan yang mana.

Detente antara Arab Saudi dan Iran berpotensi membentuk kembali hubungan di wilayah yang ditandai oleh kekacauan selama beberapa dekade.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *