Pemodal PTI menuduh Imran Khan Niazi melakukan korupsi dan mengancam akan mengungkapnya |  berita Dunia

Pemodal PTI menuduh Imran Khan Niazi melakukan korupsi dan mengancam akan mengungkapnya | berita Dunia

Lebih banyak masalah untuk Imran Khan Niazi ketika pemodal dan pemimpin Tehreek-i-Insaaf Pakistan Aleem Khan berbicara pada konferensi pers yang meledak-ledak di mana dia menuduh perdana menteri melakukan korupsi. Selama konferensi pers, Khan menyebut Farah Khan, teman istri PM Bushra Bibi, yang berangkat ke Dubai dan menuduhnya korupsi.

“Farah Khan terlibat dalam korupsi dan meninggalkan Pakistan. Semua orang tahu atas nama siapa dia melakukan tindakan korupsi. Terlalu banyak bukti yang memberatkan mereka,” kata pemimpin PTI itu.

Aleem Khan menantang Niazi untuk debat TV dan mempertanyakan peran Farah Khan. “Suap senilai 3 juta euro dibayarkan ke Sekretariat CM Punjab untuk setiap transfer dan pengiriman ke provinsi,” kata Khan.

Harian Pakistan Dawn melaporkan bahwa Farah Khan berangkat ke Dubai pada hari Minggu untuk bersama suaminya.

Aleem Khan berbicara menentang mantan kapten kriket berusia 69 tahun itu, menuduhnya berbohong kepada orang-orang.

“Anda berbohong kepada kami atas nama Naya Pakistan dan memaksakan orang-orang korup seperti Usman Buzdar dan Chaudhary Pervaiz Elahi yang pernah Anda sebut pencuri terbesar Punjab,” klaim pemodal PTI itu.

Setelah pemerintahan Imran Khan menjadi minoritas menyusul pembelotan sekutu, PTI telah menunjuk pemimpin PML-Q Elahi sebagai kepala menteri Punjab. Aleem Khan dan anggota pendukungnya dari Majelis Provinsi Punjab telah menolak untuk memilih Elahi.

“”Tuan. Imran Khan, atlet seperti apa Anda? Anda lari dari permainan yang adil, Anda pengecut. Seluruh bangsa melihat Anda kehilangan mayoritas dan jumlah dan kepercayaan dan Anda melarikan diri,” kata Khan, mengacu pada mosi tidak percaya, yang ditolak oleh wakil juru bicara Qasim Suri.

“Saya bertemu dengan Duta Besar AS di rumah Anda. Apakah kami pengkhianat? Mengapa Anda bertemu dengan duta besar Uni Eropa dan utusan AS dengan saya? Bukankah kamu pengkhianat untuk itu, ”teriak pemimpin itu.


READ  Donald Trump akan terpilih kembali pada tahun 2024 dalam 'kemenangan telak' jika...: Elon Musk | berita Dunia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *