Brexit Nigel Farage mengundurkan diri sebagai pemimpin Reformasi Inggris dan meninggalkan politik

“Keanggotaan kami di Uni Eropa adalah alasan saya meninggalkan dunia korporat,” kata Farage. Dia bergabung dengan Parlemen Eropa pada 1999 dan akhirnya tinggal di sana hingga awal 2020. “Saya telah berjalan-jalan di sana selama empat dekade yang berbeda. Itu adalah perjuangan yang berat dan sulit. Sulit untuk menjelaskan kepada orang-orang apa arti kedaulatan.”

Sebagai ketua eurosceptic UKIP, Partai Kemerdekaan Inggris Raya, Farage berkampanye agar Inggris meninggalkan Uni Eropa. Dia adalah ketua partai di Inggris dari 2006 hingga 2009 dan dari 2010 hingga 2016.

“Itu adalah pekerjaan hidup saya untuk mengeluarkan kami dari Uni Eropa,” katanya dalam video. “Saat kami memenangkan referendum pada 2016 dengan 52 hingga 48 persen, saya memanfaatkan momen itu mundur sebagai pemimpin UKIP. “Akhir 2018 dia benar-benar putus dengan pesta Sebab, menurutnya, UKIP terlalu terlibat dengan aktivis sayap kanan dengan “fiksasi Islam”.

Pada 2019 ia menjadi ketua partai populis Brexit, yang berganti nama awal tahun ini dan berlanjut sebagai Reformasi Inggris. “Ketika Ms. May (mantan Perdana Menteri Theresa May, red.) Dan pemerintahnya mencoba melakukan segala kemungkinan untuk mengingkari janji mereka kepada rakyat, saya tahu bahwa sesuatu harus dilakukan,” dia menjelaskan tentang kepulangannya. Dia kemudian berkampanye untuk Brexit tanpa kesepakatan dengan partai Brexit selama dua tahun.

READ  Polisi sedang mempertimbangkan untuk mendukung AKU dari Jerman dan Belgia dalam kerusuhan baru SEKARANG

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *