Pemerintah Myanmar yang tersembunyi membuat dirinya terasa untuk pertama kalinya: menjanjikan revolusi

Pemimpin incumbent dari pemerintah tertuduh Myanmar telah berjanji untuk melanjutkan revolusi melawan pihak berwenang. Dalam pidatonya di Facebook, Mahn Win Khaing Than mendesak rekan-rekannya untuk bergabung melawan tentara yang menggulingkan pemimpin NLD Aung San Suu Kyi.

Ini adalah pidato publik pertama mantan pemimpin Senat itu sejak kudeta awal bulan lalu. Dia bersembunyi dengan anggota Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) lainnya. Kelompok itu menolak menerima kudeta. Dalam video tersebut, Mahn Win Khaing Than mengatakan Myanmar berada dalam momen tergelap bangsa.

Pertahankan diri Anda dari tentara

Myanmar sangat gelisah sejak kudeta. Ada demonstrasi harian yang telah dihancurkan oleh polisi. 13 orang tewas kemarin, kata aktivis. Lebih dari 80 orang telah tewas sejak protes dimulai.

Mahn Win Khaing Than ingin membentuk pemerintahan federal bersama dengan anggota partainya. Itu harus terdiri dari “semua etnis bersaudara yang telah mengalami berbagai jenis penindasan oleh kediktatoran selama beberapa dekade”. Dengan pemerintahan ini dia ingin mengesahkan undang-undang yang memberi hak kepada para demonstran untuk membela diri dari tindakan tentara.

READ  Polisi sedang mempertimbangkan untuk mendukung AKU dari Jerman dan Belgia dalam kerusuhan baru SEKARANG

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *