PDB Nigeria bisa turun $139 pada tahun 2030 karena keruntuhan ekosistem

Bank Dunia mengatakan PDB Nigeria bisa turun sebesar $139 miliar pada tahun 2030 karena jatuhnya jasa ekosistem.

Hilangnya PDB dapat menyebabkan pengurangan permanen dalam potensi ekonomi produktif negara itu, lembaga yang berbasis di Washington mengatakan dalam laporan terbarunya, “The Economic State of Nature,” menambahkan bahwa hal itu dapat mempengaruhi pendapatan Nigeria dan tingkat pengangguran.

Laporan tersebut menyoroti bahwa Afrika Sub-Sahara dan Asia Selatan akan mengalami kontraksi relatif terbesar dalam PDB riil karena runtuhnya jasa ekosistem pada tahun 2030, masing-masing sebesar 9,7 persen per tahun dan 6,5 persen.

Bank Dunia juga menambahkan bahwa Nigeria adalah salah satu negara yang terkena dampak terburuk termasuk China, India Brazza dan Indonesia.

“Negara yang paling terpukul adalah China, yang mengalami penurunan PDB sebesar $943 miliar pada tahun 2030, diikuti oleh India (- $193 miliar), Brasil (- $150 miliar), Indonesia (- $144 miliar), dan Nigeria (- 139 miliar dolar). ),” tulis laporan itu.

“Kerugian yang diharapkan dalam PDB menunjukkan pengurangan permanen dalam potensi produktif ekonomi, dengan potensi efek jangka panjang pada pendapatan dan lapangan kerja.

“Ketika negara-negara berusaha untuk pulih dari pandemi COVID-19, penting bagi pembangunan ekonomi untuk meningkatkan hasil bagi alam.”

READ  Emma Heisters: “Penggemar saya kebanyakan dari Indonesia” | sekarang juga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *