Pak mengajukan kasus merah terhadap teman dekat istri Imran Bushra Bibi dengan Interpol |  berita Dunia

Pak mengajukan kasus merah terhadap teman dekat istri Imran Bushra Bibi dengan Interpol | berita Dunia

Pakistan telah meminta Pemberitahuan Merah Interpol terhadap teman dekat Bushra Bibi, istri mantan Perdana Menteri Imran Khan, untuk ditangkap dan diadili karena pencucian uang.


Imran Khan dengan Bushra Bibi.



Farhat Shahzadi, yang dikenal sebagai Farah Khan, meninggalkan negara itu beberapa minggu sebelum Khan digulingkan dari kekuasaan pada April tahun lalu di tengah tuduhan oleh oposisi bahwa dia terlibat dalam korupsi.

Dalam sebuah surat kepada direktur Islamabad Interpol, Badan Investigasi Federal (FIA) telah meminta Red Notice dari “buronan Farhat Shahzadi di FIR 23/04 Lingkaran Anti Pencucian Uang FIA di Lahore,” lapor surat kabar Dawn.

Menurut Interpol, Red Notice bukanlah surat perintah penangkapan internasional, tetapi permintaan untuk lembaga penegak hukum di seluruh dunia “untuk mencari dan menahan sementara seseorang menunggu ekstradisi, penyerahan, atau proses hukum serupa.”

Beberapa pemimpin Liga Muslim Pakistan-Nawaz (PML-N), termasuk beberapa anggota kabinet federal, mendesak pemerintah untuk mengizinkan FIA membawa Shahzadi kembali ke negara itu dan membuat mereka menghadapi dakwaan terhadap mereka.



Shahzadi adalah teman dekat Bushra Bibi, istri ketiga ketua PTI Imran Khan, dan kepala penyelenggara PML-N, Maryam Nawaz Sharif, memiliki Punjab selama masa jabatan Usman Buzdar, yang ditunjuk oleh Khan, sebagai “benar. “Perdana Menteri”.

Shahzadi sebelumnya memberikan pemberitahuan hukum kepada Asisten Khusus Perdana Menteri Attaullah Tarar karena membuat pernyataan “meremehkan” tentang dia dan seorang pengusaha yang berbasis di Dubai, saluran berita terkemuka dan jangkarnya, karena mengklaim bahwa dia terlibat dalam penjualan Toshakhana -Hadiah.

Dalam suratnya, FIA menyatakan sedang menyelidiki mereka atas tuduhan pencucian uang jutaan rupee.

“Khawatir kejahatan kejinya terungkap, Farhat Shahzadi alias Farah Gogi melarikan diri ke Uni Emirat Arab (UEA) pada 3 April 2022,” katanya.



“Dia dinyatakan sebagai penjahat oleh pengadilan Tuan Ghulam Murtaza Virk dengan mengeluarkan perintah proklamasi (surat perintah) pada 14 Maret 2023,” katanya.

Badan investigasi meminta Interpol untuk meminta persetujuan atas permintaan ini dan mengirim file tersebut ke kantor pusatnya di kota Lyon Prancis untuk rilis awal Pemberitahuan Merah.

Badan tersebut mengatakan akan dengan giat mengejar penangkapannya di luar negeri setelah Pemberitahuan Merah Shahzadi dikeluarkan.

FIA juga sedang menyelidiki suami Shahzadi Ahsan Jamil Gujjar dalam kasus pencucian uang. Dia di Amerika Serikat.

Shahzadi dikatakan telah meninggalkan UEA dan tinggal di AS bersama suaminya atau di negara lain, menurut Dawn.



READ  Keluarga Amerika keturunan India mengembalikan tiket senilai $ 1 juta kepada wanita yang membuangnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *