Perubahan Iklim Membuat Gelombang Panas Amerika Utara 150 Kali Lebih Mungkin: Studi

Gelombang panas yang memecahkan rekor melanda Amerika Serikat bagian barat dan Kanada pada akhir Juni. (Mengajukan)

Washington:

Gelombang panas yang memecahkan rekor yang melanda Amerika Serikat bagian barat dan Kanada pada akhir Juni akan “hampir tidak mungkin” tanpa perubahan iklim buatan manusia, menurut analisis oleh sekelompok ilmuwan iklim terkemuka.

Kelompok Atribusi Cuaca Dunia mengatakan pemanasan global yang disebabkan oleh emisi gas rumah kaca membuat gelombang panas setidaknya 150 kali lebih mungkin terjadi.

Di Pasifik barat laut kedua negara, suhu dipatahkan beberapa derajat, termasuk rekor Kanada 49,6 derajat Celcius di desa Lytton, yang kemudian sebagian besar hancur dalam kebakaran hutan.

“Perubahan iklim tidak diragukan lagi memainkan peran kunci di sini,” kata Friederike Otto, ahli iklim di Universitas Oxford, saat konferensi pers tentang hasilnya.

Untuk menyelidiki apakah perubahan iklim telah memainkan peran, para ilmuwan menganalisis pengamatan sejarah dan simulasi komputer untuk memprediksi iklim hari ini setelah pemanasan global sekitar 1,2 derajat Celcius (2,2 derajat Fahrenheit) sejak akhir abad ke-19 Bandingkan iklim masa lalu.

Mereka menemukan bahwa pengamatannya sangat ekstrem sehingga berada jauh di luar kisaran suhu yang diamati secara historis. Namun dalam iklim saat ini, diperkirakan peristiwa itu bisa terjadi sekali dalam seribu tahun.

Pandangan ke masa depan: Jika planet dihangatkan oleh dua derajat Celcius (3,6 derajat Fahrenheit) – yang pada kecepatan saat ini dapat terjadi pada awal tahun 2040-an – gelombang panas seperti itu akan terjadi setiap lima hingga sepuluh tahun dan ada sekitar satu derajat Celcius ( 1,8 derajat Fahrenheit) lebih hangat.

Dua teori

Gelombang panas berarti bahwa bulan lalu adalah Juni terpanas di Amerika Utara, yang dirilis oleh layanan pemantauan iklim Uni Eropa pada hari Rabu.

READ  Dijelaskan: Bagaimana perubahan iklim menghancurkan seni gua tertua di dunia

Korban tewas belum diketahui, tetapi diyakini mencapai ratusan.

Para peneliti menyarankan dua penjelasan luas tentang bagaimana perubahan iklim membuat panas yang mengejutkan lebih mungkin terjadi.

Yang pertama adalah bahwa sementara perubahan iklim membuat peristiwa itu lebih mungkin terjadi, itu masih merupakan outlier yang ekstrim.

Dalam pernyataan itu, kekeringan yang sudah ada sebelumnya yang menghilangkan area pendinginan evaporatif diperparah oleh perubahan iklim, bersama dengan sistem tekanan tinggi yang bergerak lambat di atmosfer yang disebut “kubah panas”.

Menurut teori ini, suhu puncak akan menjadi sekitar 2 derajat Celcius lebih rendah tanpa pengaruh perubahan iklim.

Hipotesis kedua lebih gelap: sistem iklim telah melewati ambang batas di mana sebagian kecil dari pemanasan global sekarang menyebabkan suhu ekstrem meningkat lebih cepat daripada yang diamati sebelumnya.

“Semua orang sangat khawatir tentang efek dari peristiwa ini karena tidak ada yang melihatnya datang, yang tidak ada yang mengira itu mungkin,” kata rekan penulis Geert Jan van Oldenborgh dari Institut Meteorologi Kerajaan Belanda.

“Kami merasa bahwa kami tidak memahami gelombang panas sebaik yang kami kira,” katanya, seraya menambahkan bahwa suhu seperti itu juga biasa terjadi di lokasi lintang tinggi lainnya seperti Eropa utara, AS, China, dan Jepang lainnya.

Itu berarti rencana adaptasi perlu dikembangkan untuk suhu jauh di atas kisaran yang diamati di masa lalu, tim memperingatkan.

(Kecuali untuk headline, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan akan diposting melalui feed sindikasi.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *