“Omicron menawarkan harapan yang masuk akal untuk stabilisasi dan normalisasi” pandemi, kata pejabat tinggi WHO di Eropa berita Dunia

Hans Kluge, direktur regional WHO untuk Eropa, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa omicron menawarkan “harapan yang masuk akal untuk stabilisasi dan normalisasi” tetapi “terlalu dini untuk bersantai”.

Ketika beberapa bagian Eropa mulai pulih dari lonjakan yang disebabkan oleh omicron Covid-19 baru-baru ini, Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan pada hari Senin bahwa kawasan itu memasuki “fase baru” pandemi.

Hans Kluge, direktur regional WHO untuk Eropa, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa omicron menawarkan “harapan yang masuk akal untuk stabilisasi dan normalisasi” tetapi “terlalu dini untuk bersantai”.

Kluge mengutip gejala Omicron yang lebih ringan, pengurangan risiko rawat inap dan efektivitas vaksin sebagai kemajuan positif dan mengatakan dia masih khawatir tentang jumlah orang yang tidak divaksinasi di seluruh dunia yang “membantu mendorong penularan ke depan”. Dia mengatakan 2022 harus menjadi “Tahun Kesetaraan Imunisasi di Kawasan Eropa dan sekitarnya.” Wilayah Eropa WHO mencakup 53 negara dengan cakupan vaksinasi dan sistem kesehatan yang berbeda.

Komentar Kluge muncul saat Dewan Eksekutif WHO bertemu untuk pertemuan penetapan agenda tahunan di Jenewa pada hari Senin. Dalam pidatonya kepada para delegasi, Tedros Adhanom Ghebreyesus, direktur jenderal organisasi, menyerukan kewaspadaan kolektif dalam melanjutkan perjuangan melawan pandemi.

“Ada berbagai skenario bagaimana pandemi bisa berkembang dan bagaimana fase akut bisa berakhir. Tapi berbahaya untuk berasumsi bahwa Omicron akan menjadi varian terakhir atau kita berada di akhir permainan,” katanya. “Sebaliknya, kondisi di seluruh dunia ideal untuk varian lebih lanjut muncul.”

Organisasi tersebut meminta negara-negara anggota dan donor untuk tambahan US$480 juta untuk periode anggaran dua tahun ke depan, termasuk US$430 juta untuk Program Kontingensi guna mengoordinasikan respons global terhadap Covid-19.

READ  omicron: Terlalu dini untuk mengobati Covid seperti flu, mungkin perlu memperbarui vaksin: WHO

Tedros mengatakan bahwa tanpa peningkatan dana, WHO “ditakdirkan untuk gagal”.

cerita dekat

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *