Ofisial keempat PSG vs Basaksehir bisa menghadapi larangan sepuluh pertandingan jika terbukti menggunakan bahasa rasis

T

Wasit keempat di tengah dugaan badai balapan selama pertandingan Paris Saint-Germain dan Istanbul Basaksehir tadi malam menghadapi prospek larangan minimal 10 pertandingan dari UEFA.

Pejabat Rumania Sebastian Coltescu dilaporkan menggunakan kata-kata “ala negru” – yang dalam bahasa Inggris diterjemahkan menjadi “orang kulit hitam” – ketika ditanya oleh wasit Ovidiu Hategan siapa yang harus dia kirim setelah terjadi insiden di touchline 14 menit setelah pertandingan di Parc des Princes.

Pierre Webo, asisten pelatih Basaksehir, kemudian diberikan kartu merah oleh Hategan dan pemain dari kedua belah pihak, dipimpin oleh Kylian Mbappe dan Demba Ba, menyuarakan kekecewaan mereka.

Rekaman video menunjukkan mantan striker Chelsea Ba berkata kepada Coltescu: “Kamu tidak pernah mengatakan ‘orang kulit putih ini’, kamu mengatakan ‘orang ini’. Jadi mengapa ketika Anda menyebutkan … dengarkan saya … jadi mengapa ketika Anda menyebut orang kulit hitam, [do] Anda harus mengatakan ‘orang kulit hitam ini?’ “

Kedua tim keluar lapangan sebagai protes dan pertandingan akan dimulai kembali hari ini mulai menit ke-14. Kick-off akan dilakukan pada pukul 17.55 dan sejumlah ofisial baru akan bertanggung jawab, dengan wasit yang ditunjuk oleh pemain Belanda Danny Makkelie.

UEFA mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa “penyelidikan menyeluruh akan segera dibuka” dan Coltescu menghadapi kemungkinan larangan minimal 10 pertandingan jika dinyatakan bersalah menggunakan bahasa rasis.

Pejabat pertandingan, bersama dengan pemain, disebutkan dalam Pasal 3 peraturan disiplin UEFA – yang berarti mereka dapat dihukum oleh badan pengatur.

Tidak jelas persis bagaimana larangan 10 pertandingan a untuk wasit akan bekerja atau diterapkan karena hanya ada sedikit preseden untuk hukuman semacam itu yang diberikan kepada seorang ofisial.

Setiap pihak yang bersalah akan dihukum menggunakan Pasal 14, yang berbunyi: “Setiap orang di bawah lingkup Pasal 3 yang menghina martabat manusia seseorang atau sekelompok orang atas dasar apapun, termasuk warna kulit, ras, agama, asal usul etnis, jenis kelamin atau orientasi seksual, menimbulkan penangguhan yang berlangsung setidaknya 10 pertandingan atau jangka waktu tertentu, atau sanksi lain yang sesuai. “

UEFA hari ini mengonfirmasi bahwa seorang Inspektur Etika dan Disiplin telah ditunjuk untuk melakukan penyelidikan disipliner terkait insiden dan peristiwa di Paris.

READ  Alam hari ini | Bahkan perbedaan terkecil dalam penampilan dapat dilihat pada DNA

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *