Indonesia mendapatkan ibu kota baru. McKinsey bekerja sama

Perusahaan konsultan McKinsey & Company, bersama dengan firma teknik AECOM dan Nikken Sekkei, telah dipilih untuk mendukung pengembangan ibu kota baru Indonesia.

McKinsey & Company berbasis di Indonesia. Misalnya, perusahaan – bersama dengan BCG – baru-baru ini dipekerjakan untuk membantu negara tersebut merelokasi lebih dari 100 perusahaan milik negara yang telah menggabungkan penjualan lebih dari $ 170 miliar. Kontrak tersebut menyusul kemitraan sebelumnya antara Indonesia dan McKinsey sekitar tiga bulan lalu ketika perusahaan tersebut dipekerjakan untuk meninjau rencana relokasi ibu kota ke Kalimantan Timur.

Saat ini, Jakarta di Jawa masih menjadi ibu kota Indonesia, tetapi kota berpenduduk padat ini perlahan menghilang: 40% kota berada di bawah permukaan laut yang naik dengan cepat. Sebagian besar dari 10 juta penduduk tidak memiliki persediaan air. Akibatnya, banyak orang memompa air tanah, menyebabkan tanah terus menyusut dan mengancam seluruh wilayah laut hilang. Untuk itulah, Indonesia memindahkan ibukotanya ke Provinsi Kalimantan di Pulau Kalimantan.

McKinsey & Company Indonesia sekarang juga akan membantu desain dan pengembangan ibu kota baru. Perusahaan konsultan Amerika, yang dipilih bersama raksasa teknik AECOM dan kantor arsitektur dan perencanaan Jepang Nikken Sekkei, akan mendukung Badan Perencanaan Pembangunan Nasional Indonesia dalam mempersiapkan perencanaan ibu kota baru.

Kesepakatan kerja sama baru ini diumumkan oleh Menteri Kelautan dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan. Ini terjadi setelah pertemuan antara Presiden Widodo dan mantan Perdana Menteri Inggris Tony Blair, yang juga dihadiri oleh CEO SoftBank Masayoshi Son. Dua yang terakhir adalah bagian dari komite penasihat khusus untuk proyek relokasi ini, yang juga termasuk Putra Mahkota Mohammed bin Zayed al Nahyan (Abu Dhabi).

“Badan-badan ini memiliki pengalaman dalam desain dan pengembangan kota-kota besar,” kata Luhut kepada media setempat. Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa Blair telah mengungkapkan antusiasmenya terhadap pendekatan sadar lingkungan dari proyek tersebut dan potensi ekonominya. “Ibu kota baru akan menjadi tempat yang ingin dikunjungi, ditinggali dan bekerja, serta tempat yang dapat menambah dimensi baru bagi perekonomian Indonesia,” kata Blair.

“Presiden Widodo mengatakan ibu kota baru akan sangat menarik,” tambah Blair, yang ditunjuk sebagai penasihat untuk mendapatkan kepercayaan investor, bersama anggota komite lainnya. “Menurut saya proyek ini sangat menarik. Selain menciptakan ibu kota baru, cara berkembangnya tempat ini juga sangat istimewa. “

Menurut Reuters, seperlima dari total anggaran – sekitar $ 34 miliar – akan didanai oleh pemerintah Indonesia, sementara investor internasional seperti Softbank akan mengeluarkan sisanya. Pekerjaan konstruksi untuk kota tersebut diharapkan dimulai tahun depan. Langkah ini akan dimulai pada tahun 2024. Raksasa manajemen investasi BlackRock telah menyatakan minatnya untuk bergabung dengan proyek tersebut, seperti halnya Perusahaan Keuangan Pembangunan Internasional AS.

READ  Portugal tidak memikirkan rekor gol Cristiano Ronaldo

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *