Musik ketel yang belum pernah terjadi sebelumnya di Washington selama minggu penting untuk Biden

Tidak ada keraguan bahwa Joe Biden akan menjadi Presiden Amerika Serikat berikutnya: dia menerima suara terbanyak dan pemilih terbanyak. Itu Pemilih mengkonfirmasi kemenangannya dan klaim lawan-lawannya terhadap hasil itu diberhentikan dan termasuk hakim tertinggi di negara itu. Namun, hari-hari mendatang masih penting untuk kepresidenannya.

Pada hari Selasa, pemilihan untuk dua kursi Senat terakhir di Georgia akan memutuskan apakah Partai Republik atau Demokrat akan mendapatkan mayoritas di Senat dan sejauh mana Biden dapat memerintah. Dan pada hari Rabu, banyak Republikan di Kongres masih mencoba menyampaikan pidato dan membahayakan legitimasi mereka. Atas dorongan Presiden Trump yang akan keluar, yang menolak untuk mengakui kekalahannya dan mengirim pesan di media sosial setiap hari bahwa kemenangan Biden hanya bisa terjadi melalui penipuan, ribuan pendukung akan melakukan protes di Washington hari itu untuk memberikan tekanan. meningkat.

Pada hari Rabu, pendukung politik Trump akan berusaha untuk memaksakan perdebatan tentang hasil dan menuntut penyelidikan atas penipuan kotak suara. Sidang bersama di Senat, di mana anggota DPR dan Senat meratifikasi hasil pemilu, biasanya bersifat formalitas dalam perjalanan menuju pelantikan Presiden. Tetapi Trump dan sekutunya dalam siklus pemilihan ini telah mengubah formalitas apa pun menjadi pegangan yang memungkinkannya untuk mempertahankan posisinya.

Kerusakan legitimasi

Secara absolut, Biden memiliki anggota kongres paling banyak di sisinya. Kemungkinan bahwa pemungutan suara pada hasil pemilu hari Rabu akan menguntungkan Trump dapat diabaikan. Tetapi pertemuan keras dengan kecurigaan tentang perilaku dan hasil pemilihan pasti akan merusak legitimasi kepresidenan Biden.

Pekan lalu, jajak pendapat oleh saluran berita NPR dan tempat pemungutan suara Ipsos menemukan bahwa dua pertiga pemilih Partai Republik yang disurvei percaya bahwa kecurangan pemilu membantu Biden menang. Kurang dari separuh (44 persen) mengaku menerima hasil pemilu. Angka-angka ini sangat berbeda antara pemilih demokratis dan independen. Tetapi itu berarti bahwa mungkin sepertiga orang Amerika percaya penipuan menangkap Trump, menjadikan Biden sebagai presiden yang tidak sah.

READ  Zuckerberg: Trump mungkin tidak menggunakan Facebook dan Instagram SEKARANG saat ini

Seorang wakil dan senator diharuskan untuk memaksakan debat tentang hasil pemilu. Sepertinya sekitar 150 dari 535 anggota Kongres akan keberatan. Dipimpin oleh mantan Senator Texas Ted Cruz, sebelas senator akan memprotes hasil di beberapa negara bagian di mana Biden mengalahkan Trump.

Pada pemilu sebelumnya juga ada anggota Kongres yang keberatan. Pada tahun 2000, ketika Mahkamah Agung memerintahkan penghitungan ulang suara Florida dan menunjuk presiden Republik George W. Bush, sepuluh anggota Demokrat dari DPR berusaha untuk membatalkan suara Florida. Mereka tidak mendapat dukungan senator dalam protes mereka, sehingga diskusi berlangsung kurang dari dua puluh menit. Pada 2016, ada juga suara yang membatalkan kemenangan Trump. Beberapa anggota parlemen Demokrat kali ini dikalahkan oleh Wakil Presiden Joe Biden karena kurangnya dukungan dari Senator.

Mike Pence, wakil presiden Trump, akan memimpin “Jenderal Negara” pada hari Rabu. Juru bicaranya mengatakan kepada media AS bahwa “wakil presiden berbagi keprihatinan jutaan orang Amerika tentang penipuan kotak suara dan penyimpangan pemilihan.” Menurut dia, “Wakil Presiden memuji upaya anggota DPR dan Senat untuk menggunakan hak hukum mereka dan untuk mengajukan keberatan dan untuk membawa bukti ke Kongres dan rakyat Amerika pada 6 Januari.”

Protes anggota parlemen di Capitol diintensifkan dengan demonstrasi di ibu kota. Trump telah beberapa kali mendesak para pendukungnya untuk datang ke Washington. “Ini semakin liar” menulis dia di Twitter.

Sementara musik ketel yang belum pernah terjadi sebelumnya di Washington akan mendapat banyak perhatian pada hari Rabu, apa yang terjadi di Georgia sehari sebelumnya sebenarnya lebih penting bagi kepresidenan Biden. Pada hari Selasa, negara bagian ini akan memberikan suara pada putaran kedua dengan dua kursi Senat, karena tidak ada calon yang memperoleh 50 persen suara pada 3 November. Jika Partai Republik memenangkan salah satu dari dua kursi ini, mereka akan mempertahankan mayoritas mereka di Senat dan Ketua Mitch McConnell dapat melanjutkan hambatan yang dia hadapi terhadap proposal Demokrat sejak partainya memenangkan mayoritas pada 2014. Jika Demokrat menyediakan dua senator untuk Georgia – ini tidak terjadi sejak 2003 – itu akan memberi pengaruh politik Biden.

READ  Twitter secara resmi mentransfer akun kepresidenan @POTUS ke Joe Biden | SEKARANG

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *