Juru bicara Pakistan mencari nama-nama Imran Khan, Shehbaz Sharif untuk panel untuk menunjuk sementara PM |  berita Dunia

Juru bicara Pakistan mencari nama-nama Imran Khan, Shehbaz Sharif untuk panel untuk menunjuk sementara PM | berita Dunia

Ketua Majelis Nasional Pakistan Asad Qaiser menulis surat kepada Perdana Menteri Imran Khan dan pemimpin oposisi Shehbaz Sharif pada hari Rabu untuk mencari nama untuk komite parlemen untuk menunjuk penjabat perdana menteri, meskipun Mahkamah Agung selama empat hari terakhir memutuskan legalitas Proses termasuk penolakan a Mosi tidak percaya diri terhadap Khan dan likuidasi rumah.

Mengutip ayat (1) Pasal 224-A Konstitusi Pakistan, Qaiser Khan dan Sharif meminta pencalonan empat anggota dari Kementerian Keuangan untuk menunjuk penjabat perdana menteri.

“Saya mendapat kehormatan untuk menarik perhatian Anda pada Pasal 224-A Ayat (1) Konstitusi Republik Islam Pakistan, yang direproduksi untuk kenyamanan Anda sebagai berikut: 224A (1) Dalam kasus Perdana Menteri dan Pemimpin Oposisi di Jika Majelis Nasional yang akan keluar gagal menyepakati penunjukan seseorang sebagai Penjabat Perdana Menteri dalam waktu tiga hari setelah pembubaran Majelis Nasional, mereka akan mengajukan dua kandidat sekaligus kepada komite yang akan segera dibentuk. Ketua Majelis Nasional, terdiri dari delapan anggota Majelis Nasional yang akan keluar, atau Senat, atau keduanya, dengan perwakilan yang sama dari Departemen Keuangan dan oposisi, masing-masing dicalonkan oleh Perdana Menteri dan pemimpin oposisi,” tulisnya. dalam surat.

Surat Ketua Majelis Nasional Pakistan Asad Qaiser kepada Imran Khan.

Khan mengejutkan partai-partai oposisi pada hari Minggu dengan merekomendasikan pemilihan cepat setelah mosi tidak percaya terhadapnya ditolak oleh wakil ketua Majelis Nasional. Khan kemudian membujuk Presiden Alvi untuk membubarkan Majelis Nasional yang beranggotakan 342 orang sebelum masa jabatannya berakhir pada Agustus 2023.

Baca Juga | Pakistan: SC menunda sidang mosi tidak percaya, Prez menginginkan tanggal pemilihan yang cepat

Mahkamah Agung mencatat perkembangan politik hari Minggu suo motu dalam beberapa jam, dan juri yang terdiri dari lima orang mulai mendengarkan kasus tersebut pada hari Senin.

READ  Penghancur besar Boris Johnson telah melemparkan Inggris ke dalam krisis konstitusional: ahli

Pada Rabu, Alvi meminta KPU mengusulkan tanggal penyelenggaraan pemilihan umum.

Dalam sebuah surat kepada Komisi Pemilihan Pakistan, Alvi mengatakan dia harus menetapkan tanggal untuk mengadakan pemilihan umum selambat-lambatnya 90 hari setelah pembubaran Majelis Nasional.

“Untuk melaksanakan amanat konstitusi untuk mengumumkan tanggal pemilihan umum, konsultasi dengan Komisi Pemilihan diperlukan berdasarkan Pasal 57(1) Undang-Undang Pemilu 2017,” tambah surat itu.


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *