MotoGP adalah bisnis serius di Indonesia: pekerjaan di Bandara Jakarta dihentikan untuk memperbaiki sirkuit Mandalika

Setelah uji coba pramusim, sirkuit Mandalika untuk GP MotoGP Indonesia harus turun tangan karena aspal hancur dan menyebabkan banyak kesulitan bagi para pebalap – membuat jelas bahwa tidak mungkin untuk bersaing dalam kondisi seperti ini.

Dengan tes pada bulan Februari dan GP pada bulan Maret, sekitar sepertiga dari trek harus bekerja melawan waktu. Dan sumber daya yang dialokasikan jelas menunjukkan komitmen dan pentingnya MotoGP kepada pihak berwenang Indonesia – sampai menghentikan pekerjaan di salah satu trek di Bandara Jakarta.

Simon Gardini, General Manager operator sirkuit RMI, mengungkapkan hal ini kepada situs resmi MotoGP: “Semua orang telah bekerja sangat keras di sini sejak malam hari terakhir pengujian. Itu latihan terus-menerus, masif dari ahli paving, ahli paving, kontraktor lokal yang memobilisasi peralatan dari Jakarta, sampai-sampai Indonesia begitu serius, langsung ke tingkat pemerintah. Dengan dukungan mereka, mereka menghentikan pekerjaan pelapisan ulang salah satu landasan pacu Bandara Jakarta untuk memindahkan semua pesawat ke sini. Polisi mengantarnya ke pelabuhan, dimuat ke tongkang dan dikirim ke Lombok untuk mendapatkan mesin dan teknologi yang optimal dan tepat untuk pekerjaan itu.

Juga ada dua perusahaan paving terkemuka di dunia dan spesialis motorsport yang mengawasi seluruh pekerjaan. Gardini menekankan: “Itu adalah upaya tim yang luar biasa dari semua orang di Indonesia, dari presiden hingga orang yang membersihkan lintasan dengan selang, dan keahlian yang tepat didatangkan dari seluruh dunia.”

READ  Indonesia mundur dari Miss Universe

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *