Desas-desus pembangunan yang beredar di sekitar Desert Point Indonesia mengkhawatirkan penduduk setempat

,



Hanya masalah waktu sebelum mereka menyadarinya. Meskipun peselancar telah menuju ke salah satu tong terbesar di bumi selama beberapa dekade. titik gurunhamparan pantai kecil di pulau lombok, meski sederhana”budaya warung dan keluarga angkatnya serta jalanan “seperti Baja” yang berdebu dan bopeng serta lanskap gersang yang memberinya nama Barat. Tapi ada potensi perkembangan yang mengkhawatirkan peselancar lokal.

“Seorang pria dari perusahaan pengembang muncul beberapa hari yang lalu,” Budi Man, walikota peselancar tidak resmi Desert Point, yang mengelola kafe peselancar dasar, mengatakan kepada saya baru-baru ini. “Dan orang ini berkata bahwa mereka akan menawari kita masing-masing 15 juta rupiah (US$1.040) sebelum mereka datang dengan traktor untuk menjatuhkan kita para peselancar! Ini adalah hidup kita dan telah terjadi selama beberapa generasi. Kami adalah 2.000+ penduduk lokal yang bergantung pada komunitas selancar internasional… kami harus menghentikan ini.”

Langkah pembangunan yang agresif itu dikabarkan sebagian diilhami oleh minat untuk menetapkan Grajagan sebagai situs kompetisi selancar di saluran Jawa. Menghubungkan titik-titik di sini, tetapi sekelompok pengembang yang tidak disebutkan namanya baru saja menyelesaikan trek Moto GP besar-besaran di tengah-tengah area selancar pulau lainnya di Kuta Lombok. nama panggilan Evolusi Mandalika Fasilitas Moto GP dan infrastruktur serta akomodasi di sekitarnya dirancang untuk menjadikan Lombok sebagai tujuan olahraga moto kelas dunia yang serupa dengan Abu Dhabi. Desert Point akan menjadi sorotan lain dari tujuan olahraga pulau, karena rumor mengatakan bahwa pengembang ingin mengubah sebagian Desert Point menjadi “tempat kompetisi selancar kelas dunia.”

Lebih buruk lagi, seperti Grajagan, Desert Point berada di tanah taman nasional dan meskipun masyarakat setempat telah tinggal di sana selama beberapa generasi, legitimasi kepemilikan tanah tidak jelas. Ada rumor lain tentang rencana ‘resort ramah lingkungan’ besar di Desert Point dan pengembangan marina di dekat Bangko Bangko. Belum ada rencana untuk membuka ombak bagi para peselancar internasional yang memuja tempat itu. Yang berarti bahwa operasi perahu sederhana di Bali dan budaya ‘drop off’ dari perahu nelayan kecil Prahu lokal di daerah tersebut akan meledak dalam popularitas. Bahkan jika itu diizinkan. Saat ini tidak diketahui apa dampaknya terhadap lingkungan, budaya lokal, dan pengalaman menjelajah.

READ  Indonesia mengirim kembali pengungsi Rohingya ke laut.

“Ini telah membawa begitu banyak kesedihan ke tempat selancar yang luar biasa ini,” kata Usman Trioko, peselancar pro lokal dan pengendara tabung super stylish yang benar-benar tumbuh di tong berputar Desert Point, “tetapi kami kuat dan kami akan mencoba dan membuat pasti kita lindungi ombak indah kita. Ini seperti anggota keluarga bagi kami.”

Untuk itu, Budi Man dan Usman Trioko telah meluncurkan penggalangan dana akar rumput untuk apa yang pasti akan menjadi pertarungan hukum yang kontroversial untuk memerangi pembangunan di wilayah tersebut, jika dan ketika itu terjadi. Jika ada perkembangan di sekitar ombak, tidak diragukan lagi, lingkungan David dan Goliath lainnya, Donnybrook, dan Budi dan Usman berharap semua orang yang pernah mengendarai ombak akan mendukung kampanye mereka. “Setelah bertahun-tahun ombak yang sempurna, wajar saja jika kami meminta bantuan pengunjung kami,” kata Budi. “Maksudku, kita mau kemana? Ini adalah rumah kami. Selama-lamanya. Saat ini kami membutuhkan peselancar yang menyukai ombak ini dan tahu bagaimana mengumpulkan dana dan ingin membantu kami. Sumber daya kita sendiri terlalu kecil.”

Tentu saja ini akan menjadi pertandingan yang panjang.

Ingin terlibat atau tetap mengikuti perkembangan komunitas Desert Point? Surel [email protected].

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *