Menteri pertahanan China di India minggu depan, kunjungan pertama sejak konflik Galwan

Menteri pertahanan China di India minggu depan, kunjungan pertama sejak konflik Galwan

Menteri pertahanan China di India minggu depan, kunjungan pertama sejak konflik Galwan

Delhi dan Beijing sepakat pada Februari 2021 untuk mundur dari Danau Pangong sepanjang 135 km. (Mengajukan)

New Delhi:

Menteri Pertahanan China Li Shangfu dijadwalkan menghadiri pertemuan para menteri pertahanan Organisasi Kerjasama Shanghai (SCO) yang akan diadakan minggu depan, kata para pejabat pertahanan. Pihak Pakistan belum mengkonfirmasi keikutsertaan mereka dalam pertemuan tersebut, kata mereka.

Pertemuan menteri pertahanan SCO dijadwalkan pada 27-28 April.

Ini adalah pertama kalinya seorang menteri pertahanan China mengunjungi India, setelah bentrokan Lembah Galwan pada tahun 2020.

Li Shangfu, seorang jenderal yang disetujui AS, ditunjuk sebagai menteri pertahanan China yang baru sebulan lalu. Li telah berada di bawah sanksi AS sejak 2018 dan pengangkatannya dilakukan pada saat hubungan yang semakin tegang antara Beijing dan Washington, lapor CNN.

Li Shangfu, seorang ahli kedirgantaraan, dengan suara bulat dipilih oleh parlemen negara itu, Kongres Rakyat Nasional, untuk menggantikan kepala pertahanan Wei Fenghe yang keluar.

Cina dan India memiliki sejarah panjang penyeberangan perbatasan dan ini baru-baru ini disaksikan di Arunachal Pradesh pada Desember 2022. Dalam hal ini, pada 13 Desember 2022, Menteri Pertahanan Rajnath Singh memberi tahu kedua kamar Parlemen bahwa pasukan Tentara Pembebasan Rakyat Tiongkok (PLA) berusaha untuk melewati garis kontrol efektif di lembah Sungai Yangtze di sektor Tawang di Arunachal Pradesh dan secara sepihak mengubah status quo, tetapi mereka kembali ke lokasi mereka karena intervensi tepat waktu dari komandan militer India.

Perkelahian itu mengakibatkan cedera pada beberapa staf di kedua sisi dan tidak ada korban jiwa atau korban serius di pihak kami, kata Rajnath Singh.

Bentrokan sebelumnya terlihat di Galwan pada Juni 2020 ketika pasukan Tiongkok berusaha mengubah status quo secara agresif di LAC di Ladakh timur. Bentrokan terjadi di sepanjang Garis Kontrol Aktual (LAC) di Ladakh timur setelah kebuntuan atas tindakan tentara China. Dua puluh tentara India tewas dalam bentrokan di Lembah Galwan, yang terjadi pada suhu di bawah nol pada malam yang hampir gelap gulita pada 15-16 Juni 2020.

READ  Jepang mengusulkan 24 Mei untuk KTT Quad Leaders bertepatan dengan kunjungan Biden | berita Dunia

Bentrokan itu adalah konfrontasi paling mematikan antara India dan China dalam lebih dari empat dekade. Media pemerintah China hampir sepenuhnya gagal melaporkan pertempuran atau akibatnya.

Namun, setelah bentrokan Galwan pada tahun 2020, beberapa putaran pembicaraan militer dan diplomatik dilakukan untuk menyelesaikan kebuntuan tersebut. Telah terjadi retret di beberapa titik perbatasan, tetapi secara keseluruhan ada kebuntuan pada retret penuh.

Delhi dan Beijing mencapai kesepakatan pada Februari 2021 untuk menarik diri dari Danau Pangong sepanjang 135 km dan membuat zona penyangga sampai semua masalah perbatasan terbuka diselesaikan, Sputnik, outlet media yang berbasis di Rusia, sebelumnya melaporkan. Lebih dari 50.000 tentara India telah ditempatkan di pos terdepan di sepanjang LAC sejak tahun 2020, dengan persenjataan canggih untuk mencegah setiap upaya untuk mengubah status quo secara sepihak di LAC.

Pertemuan para menteri luar negeri dijadwalkan pada 5 Mei di Goa, menyusul pertemuan para menteri pertahanan SCO. Menteri Luar Negeri Pakistan Bilawal Bhutto Zardari bersedia hadir.

Negara-negara anggota SCO adalah India, Rusia, China, Republik Kyrgyzstan, Kazakhstan, Tajikistan, Uzbekistan, dan Pakistan.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan oleh umpan sindikasi.)

About The Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *