‘Manusia Naga’: Bagaimana ‘Spesies Manusia Baru’ ditemukan, diterima

Para ilmuwan mengatakan bahwa tengkorak berusia lebih dari 140.000 tahun yang ditemukan di timur laut China milik spesies purba baru yang disebut Homo longi, dijuluki “manusia naga”. Mereka memperkirakan tengkorak itu milik seorang pria yang berusia sekitar 50 tahun ketika dia meninggal 146.000 hingga 296.000 tahun yang lalu.

Cerita latar belakang

Tengkorak itu tetap terbungkus dan disembunyikan di sumur yang ditinggalkan selama 85 tahun. Pada tahun 1933, seorang pekerja di lokasi pembangunan jembatan di Kota Harbin di Provinsi Heilongjiang paling utara China menemukan tengkorak aneh, menurut salah satu penelitian di The Innovation. Agaknya pria yang namanya dirahasiakan dari keluarganya menyadari bahwa dia telah menemukan spesimen yang penting secara ilmiah. Baru empat tahun yang lalu para peneliti menemukan tengkorak mirip manusia lainnya, yang dijuluki Manusia Peking, di dekat Beijing.

Pekerja itu memilih untuk menyembunyikannya daripada menyerahkannya kepada pihak berwenang Jepang yang sedang menduduki China timur laut pada saat itu, dan dia tidak menyebutkan tengkorak itu kepada siapa pun selama beberapa dekade. Para penulis makalah baru, dalam sebuah laporan tentang penemuan fosil, berspekulasi bahwa ia malu telah bekerja untuk Jepang, menurut New York Times. “Alih-alih menyerahkan tengkorak itu kepada bos Jepangnya, dia menguburnya di sumur yang ditinggalkan, metode tradisional Tiongkok untuk menyembunyikan harta karun,” kata studi tersebut.

Baca juga | Dijelaskan: Di mana ‘Manusia Naga’ cocok dengan evolusi manusia?

Pekerja itu memberi tahu keluarganya tentang fosil itu sebelum dia meninggal pada 2018, yang kemudian menemukan sumur itu. Keluarga kemudian menggalinya dan menyumbangkannya ke Museum Geosains di Universitas GEO Hebei.

Otak besar, dagu hilang

READ  Rezim militer di Myanmar juga memblokir akses ke Twitter | SEKARANG

Hasilnya dipublikasikan dalam tiga artikel di majalah The Innovation. Para peneliti telah menamai spesies baru Homo longi dan menjulukinya “Manusia Naga” setelah Long Jiang, yang berarti “Sungai Naga”, wilayah di timur laut China tempat tengkorak itu ditemukan.

Menurut para peneliti, tengkorak Harbin dengan panjang 23 cm dan lebar lebih dari 15 cm milik seorang pria berusia lima puluhan dengan otak besar, mata cekung, tulang alis tebal, dan hidung bulat. Meskipun wajahnya lebar, tulang pipinya rata dan rendah, mulutnya lebar dan rahang bawahnya hilang. Tetapi para peneliti menyimpulkan dari rahang atas Manusia Naga dan fosil tengkorak manusia lainnya bahwa ia kemungkinan kehilangan dagu. Mereka juga mengatakan bahwa otaknya sekitar 7 persen lebih besar dari rata-rata otak orang yang masih hidup. Semua fiturnya membuatnya lebih mirip manusia modern daripada anggota silsilah manusia lainnya yang telah punah.

Baca juga | 2 penemuan di Israel, Cina memberi pencerahan baru tentang asal usul kita

“Meskipun menunjukkan ciri khas manusia purba, tengkorak Harbin menyajikan kombinasi seperti mosaik dari karakter primitif dan turunan yang menonjol dari semua spesies homo lain yang disebutkan sebelumnya,” kata Ji Qiang, profesor di Universitas Hebei GEO, yang melakukan penelitian tersebut. , mengutip kutipan seperti yang saya katakan dari AFP.

habitat

“Manusia Naga” mungkin hidup sebagai bagian dari komunitas kecil di dataran banjir berhutan. Para peneliti percaya bahwa H longi mungkin telah beradaptasi dengan baik di lingkungan yang keras dan bisa menyebar ke seluruh Asia berdasarkan di mana tengkorak itu ditemukan serta pria jangkung yang ditunjuknya.

‚ÄúPopulasi ini adalah pemburu dan pengumpul yang tinggal di darat. Dengan suhu musim dingin di Harbin hari ini, tampaknya mereka dapat menangani dingin yang lebih keras daripada Neanderthal, “rekan penulis Chris Stringer dari Museum Sejarah Alam, London” Suhu musim dingin di Harbin hari ini tampaknya dapat mengatasi dingin yang lebih keras daripada Neanderthal,” kata Stringer kepada AFP.

READ  Crash Course: Anda Harus Tahu Ini Untuk Gugatan Impeachment Trump SEKARANG

Para peneliti mengatakan bahwa Homo longi, bukan Neanderthal, adalah spesies manusia yang punah yang paling dekat hubungannya dengan spesies kita. Tetapi sejumlah ahli tidak setuju bahwa Manusia Naga adalah spesies dalam dirinya sendiri, tetapi banyak yang percaya bahwa temuan itu dapat membantu para ilmuwan merekonstruksi pohon keluarga manusia dan mencari tahu bagaimana manusia modern muncul.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *