Menteri Juliari menetapkan tersangka kasus korupsi bantuan COVID-19 – Nasional

Menteri Sosial Juliari Batubara ditetapkan sebagai tersangka kasus korupsi penyaluran bantuan sosial COVID-19.

Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Firli Bahuri mengatakan dalam konferensi pers pada Minggu pagi bahwa Juliari, bersama dengan bawahannya Matheus Joko Santoso dan Adi Wahyono, konon telah menerima sekitar Rp 12 miliar (US $ 582.020) suap dari sejumlah pemasok selama gelombang pertama distribusi bantuan kementerian awal tahun ini.

Politisi Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) telah menginstruksikan Matheus dan Adi untuk memilih sendiri dan melakukan kesepakatan distribusi yang memerlukan biaya komisi dengan beberapa pemasok, termasuk Ardian IM dan Harry Sidabuke, serta PT RPI – perusahaan swasta yang diduga dimiliki oleh Matheus – untuk periode antara Mei dan November, menurut Firli.

Matheus, Adi, Ardian dan Harry juga ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus tersebut.

“Dimulai dengan penyaluran bantuan sosial COVID-19 berupa sembako dari Kementerian Sosial senilai Rp 5,9 miliar dengan total 272 kontrak selama dua tahun. [waves],” dia berkata.

“[Matheus and [Adi] telah menyetujui biaya Rp 10.000 untuk setiap paket bantuan seharga Rp 300.000. ”

Firli melanjutkan, bagian pribadi Juliari sepanjang gelombang pertama penyaluran bantuan mencapai Rp 8,2 miliar. Dana tersebut kemudian dikelola oleh orang kepercayaan Juliari – yang diidentifikasi hanya sebagai EK dan SN – untuk membiayai kehidupan pribadi menteri, tambahnya.

Gelombang kedua distribusi dari Oktober hingga Desember telah menghasilkan sekitar Rp 8,8 miliar suap, menurut temuan KPK.

Juliari ditangkap dan dibawa ke gedung KPK di Jakarta Selatan pada pukul 02.45 WIB

Dia didakwa berdasarkan pasal 12 atau 11 UU Tipikor.

Juliari sebelumnya menepis kritik yang menggunung seputar penyaluran bantuan, mengklaim bahwa ketidaksesuaian data dalam distribusi bantuan sosial selama pandemi bukanlah tanggung jawab pemerintah pusat.

READ  Breaking News - Apple TV + Memesan Docuseries Liga Selancar Dunia Baru

Presiden Joko “Jokowi” Widodo telah memerintahkan pemerintahannya untuk menjaga transparansi dalam penyaluran bansos menanggapi wabah COVID-19, menekankan bahwa masyarakat harus mengetahui secara detail siapa saja yang berhak menerima bantuan dan jenis bantuannya. sedang didistribusikan.

Meski demikian, Juliari pernah mengatakan: “Apakah calon penerima manfaat memenuhi syarat atau tidak, itu bukan tanggung jawab kami. Pemerintah daerah memahami ini lebih baik. “

Dia menambahkan bahwa dalam kondisi “sangat tidak normal” saat ini selama pandemi, pemerintah tidak mampu “mewah” untuk melakukan verifikasi data dan validasi ulang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *