Dukungan untuk Kabinet Suga anjlok hingga 50% di tengah kebangkitan virus: jajak pendapat

Tingkat persetujuan untuk Kabinet Perdana Menteri Yoshihide Suga telah turun tajam menjadi 50,3 persen dari 63,0 persen bulan lalu, sebuah survei Kyodo News menunjukkan hari Minggu, ketika pemerintah sedang berjuang untuk memastikan pemulihan ekonomi sambil menanggapi kebangkitan infeksi virus korona.

Karena krisis kesehatan yang semakin dalam juga memengaruhi rencana untuk menjadi tuan rumah Olimpiade dan Paralimpiade Tokyo yang ditunda musim panas mendatang, lebih dari 60 persen menyerukan untuk merevisi rencana, termasuk 32,2 persen menuntut agar acara ditunda lagi dan 29,0 persen mengatakan mereka harus dibatalkan .

Ini adalah pertama kalinya sejak Juni 2017 tingkat dukungan untuk Kabinet turun lebih dari 10 poin. Pemerintahan saat itu dipimpin oleh pendahulu Suga, Shinzo Abe.

Tingkat ketidaksetujuan naik menjadi 32,8 persen dari 19,2 persen, menurut survei telepon dua hari yang dilakukan selama akhir pekan.

Pemerintah berusaha menghidupkan kembali ekonomi dengan mendukung industri pariwisata yang dilanda pandemi dengan kampanye subsidi “Go To Travel”, tetapi 48,1 persen mengatakan harus menangguhkan program secara nasional karena kekhawatiran bahwa mendorong orang untuk bepergian di Jepang memperburuk penyebaran infeksi.

Bandingkan dengan 11,6 persen yang percaya bahwa pemerintah mengelola program dengan tepat. Pemerintah telah membatasi penggunaan kampanye bagi warga di beberapa daerah untuk mencegah penularan lebih lanjut.

Ditanya kebijakan apa yang harus diprioritaskan pemerintah, 76,2 persen mengatakan mencegah infeksi daripada menstimulasi perekonomian.

Untuk liburan akhir tahun dan tahun baru, 83,6 persen mengatakan mereka tidak merencanakan perjalanan apa pun, sementara 7,2 persen mengatakan mereka memiliki rencana.

Mengenai tanggapan pemerintah secara keseluruhan terhadap pandemi, 55,5 persen menganggapnya tidak memadai, melebihi 37,1 persen yang mengapresiasi.

READ  Perangkat untuk menemukan kotak hitam jatuh pesawat Indonesia rusak | SEKARANG

Survei tersebut juga menemukan bahwa 77,4 persen tidak puas dengan akun dari Abe atas tuduhan bahwa kelompok pendukungnya telah menggunakan dana politik secara ilegal untuk membayar pesta makan malam bagi pemilih dari daerah pemilihannya.

Kecurigaan juga melanda Suga, yang merupakan salah satu ajudan terdekatnya hingga Abe lengser pada September lalu karena alasan kesehatan.

Saat menjabat, Abe membantah di parlemen bahwa kelompok itu telah mengganti biaya partai. Baru-baru ini dia membenarkan pernyataannya, mengatakan dia hanya mengatakan kepada Diet apa yang dia yakini sebagai kebenaran pada saat itu.

Dalam jajak pendapat tersebut, 60,5 persen mengatakan Abe harus dipanggil oleh parlemen untuk diinterogasi, dibandingkan 34,5 persen yang percaya itu tidak perlu.

Survei yang menjangkau 722 rumah tangga yang dipilih secara acak dengan pemilih yang memenuhi syarat dan 1.248 nomor ponsel, menghasilkan tanggapan masing-masing dari 524 dan 519.


Cakupan terkait:

Pemerintah Jepang mengatasi gelombang virus dengan “rasa krisis yang kuat”: Suga

Suga Jepang mengulangi sumpahnya untuk menjadi tuan rumah Olimpiade meskipun ada lonjakan virus corona

Jepang memberikan pengakuan hukum kepada orang tua yang menggunakan sel telur sumbangan, sperma


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *