Menteri Afghanistan yang menjadi kurir sepeda di Jerman

Sayed Sadaat adalah menteri komunikasi di pemerintahan Afghanistan sebelum pindah ke Jerman Desember lalu dengan harapan masa depan yang lebih baik. Sekarang dia adalah agen pengiriman di timur Leipzig.

Dia mengatakan beberapa orang di rumah mengkritiknya karena mengambil pekerjaan seperti itu setelah bertugas di pemerintahan selama dua tahun dan meninggalkan kantor pada 2018. Tapi baginya pekerjaan sekarang adalah pekerjaan.

“Saya tidak merasa bersalah apa-apa,” kata pria 49 tahun itu, berdiri di samping sepedanya dengan seragam oranye.

“Saya berharap politisi lain akan melakukan hal yang sama dan bekerja dengan publik, bukan hanya bersembunyi.”

Kisahnya menjadi semakin penting, terutama dengan kekacauan di dalam negeri setelah Taliban berkuasa. Keluarga dan teman-temannya juga ingin pergi – dengan harapan bergabung dengan ribuan orang dalam penerbangan evakuasi atau menemukan rute lain.

Mantan menteri komunikasi Afghanistan Sayed Sadaat menyalip seorang wanita dengan kereta dorong saat dia bekerja untuk layanan pengiriman makanan Lieferando dengan sepeda di Leipzig, 26 Agustus 2021. (Reuters)

Dengan penarikan segera pasukan AS, jumlah pencari suaka Afghanistan di Jerman telah meningkat lebih dari 130 persen sejak awal tahun, menurut data dari Kantor Federal untuk Migrasi dan Pengungsi.

Tetapi bahkan dengan latar belakangnya, Sadaat berjuang untuk menemukan pekerjaan di Jerman yang sesuai dengan pengalamannya. Dengan gelar di bidang IT dan telekomunikasi, Sadaat berharap dapat menemukan pekerjaan di bidang terkait. Tapi tanpa Jerman peluangnya tipis.

Mantan menteri komunikasi Afghanistan Sayed Sadaat duduk dengan peralatannya di layanan pengiriman makanan Lieferando di Leipzig, Jerman, 26 Agustus 2021. (Reuters)

“Bahasa adalah bagian terpenting,” kata Sadaat, yang juga warga negara Inggris.

READ  Bisakah jarak fisik mengekang transmisi aerosol di udara?

Setiap hari dia belajar bahasa Jerman selama empat jam di sekolah bahasa sebelum memulai shift malam enam jam yang mengantarkan makanan untuk Lieferando, tempat dia memulai musim panas ini.

“Hari-hari pertama seru, tapi sulit,” begitu dia menggambarkan tantangan belajar bersepeda di kemacetan kota.

“Semakin Anda pergi keluar dan semakin banyak orang yang Anda lihat, semakin banyak Anda belajar,” katanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *