Mantan tentara Inggris yang terjebak di Kabul dengan 200 hewan peliharaan akhirnya mendapat izin untuk pergi

Seorang mantan tentara Inggris yang mengelola penampungan hewan di Kabul jatuh ke dalam “kekacauan” setelah serangkaian ledakan melanda Bandara Internasional Hamid Karzai pada hari Kamis. Paul ‘Pen’ Farthing, yang ingin meninggalkan Afghanistan dengan stafnya dan ratusan anjing dan kucing, kini telah menerima dukungan dari pemerintah Inggris untuk meninggalkan negara itu.

Kementerian Pertahanan Inggris mengkonfirmasi dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat: “Pen Farthing dan hewan peliharaannya telah didukung oleh Angkatan Bersenjata Inggris melalui sistem di Bandara Kabul. Anda saat ini dibantu sementara dia menunggu transportasi. Atas arahan Menteri Pertahanan, persetujuan untuk penerbangan charter mereka disponsori oleh pemerintah Inggris.”

Farthing, yang mengepalai sebuah LSM bernama Nowzad, sebelumnya men-tweet bahwa dia dan timnya telah memasuki area bandara tetapi ditolak setelah Presiden AS Joe Biden “mengubah aturan tentang dokumen”. Dia menyatakan bahwa persetujuan AS diperoleh karena mereka “mengendalikan bandara (secara internal) sehingga mengalahkan surat-surat Inggris yang kami miliki”.

Farthing mengatakan dalam sebuah tweet yang menjadi viral di media sosial, “Kami pergi melalui neraka untuk sampai ke sana dan kami terganggu ke dalam kekacauan ledakan yang menghancurkan itu.”

“Tiba-tiba kami mendengar suara tembakan dan kendaraan kami terlihat. Jika pengemudi kami tidak berbalik, dia akan ditembak di kepala oleh seorang pria dengan AK-47, ”Farthing kemudian mengatakan kepada British Press Association.

Farthing telah mendapatkan penerbangan yang didanai secara pribadi untuk memindahkan hewan peliharaannya, tetapi Menteri Pertahanan Inggris Ben Wallace mengatakan hewan peliharaan tidak dapat didahulukan daripada mengevakuasi orang. Misinya, yang dikenal sebagai Operasi Bahtera, telah menerima banyak simpati.

READ  Keluarga Amerika keturunan India mengembalikan tiket senilai $ 1 juta kepada wanita yang membuangnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *