Mengaum di Lingkaran Dunia – Editorial

Dewan Redaksi (The Jakarta Post)

Jakarta
Kamis 25 November 2021

2021-11-25
01:13

91cfb1df8cd902f24ad8640a9425a08e
1
tajuk rencana
Mandalika, arena, pembukaan kembali, pariwisata, penerbangan internasional, Asian games, pembebasan lahan, konflik
Gratis

Ajang World Superbike di Sirkuit Mandalika di Pulau Lombok pekan lalu menjadi saksi kembalinya Indonesia ke sirkuit balap internasional setelah sempat vakum selama 24 tahun. Waktu yang tepat juga. Ekonomi terbesar di Asia Tenggara, negara berpenghasilan menengah dan 16NS Sebagai negara dengan perekonomian terbesar di dunia, Indonesia harus membangun posisinya sebagai pemain global di segala bidang, mulai dari diplomasi hingga keamanan, ekonomi dan budaya, serta olahraga.

Indonesia menunjukkan kekuatannya ketika menjadi tuan rumah Asian Games 2018. Indonesia tidak menyerah pada mimpinya untuk menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Panas, yang sekarang menuju 2036 setelah kalah pada tawaran 2032. Sirkuit jalanan baru di resor pantai Mandalika yang rimbun adalah bagian dari langkah-langkah membangun kepercayaan negara dari Selama olahraga, dan lebih khusus melalui balap motor.

Indonesia memulainya di trek ini pada 1990-an dengan Sirkuit Sentul Auto di luar Jakarta yang menjadi tuan rumah balapan internasional sebelum krisis keuangan 1998 tiba-tiba mengakhiri semuanya.

Acara World Superbike adalah pertanda hal-hal yang akan datang. Pada bulan Maret, Mandalika akan menggelar MotoGP, kategori pertama balap motor jalanan.

Sebelum itu, Mandalika masih membutuhkan banyak perbaikan. Acara bulan ini mengungkapkan beberapa masalah. Meski tidak besar, secara bersama-sama menjadi sangat penting, dan bisa merusak jika tidak mempermalukan reputasi internasional Indonesia. Ketika kita memutuskan untuk go global, kita harus memenuhi standar internasional, dan tidak kurang.

Sistem drainase sirkuit gagal berfungsi dengan baik, yang berarti balapan ditunda. Penonton harus berjalan melalui jalan setapak berlumpur untuk mencapai tribun. Minggu ini, polisi mengungkap sindikat pencuri yang beroperasi di departemen tersebut.

READ  Vietnam luncurkan kartu identitas berbasis chip untuk warga - OpenGov Asia

Sebaiknya Pemkab Mandalika segera menyelesaikan sengketa tanah dengan 40 KK yang menolak pindah karena tidak mendapat ganti rugi. Perselisihan tersebut menarik perhatian Olivier de Schutter, pelapor khusus PBB untuk kemiskinan ekstrem dan hak asasi manusia, yang pada bulan Maret mengkritik cara pihak berwenang memperoleh tanah untuk fasilitas perlombaan. Pemerintah dapat menyembunyikan wilayah yang disengketakan dari penonton dan kamera televisi, tetapi masalahnya ada dan keluarga akan terus membuat keributan.

Ada juga masalah untuk sampai ke Lombok bagi pengunjung asing. Mereka bisa terbang ke sana melalui kota-kota di Indonesia, khususnya Jakarta dan Bali yang memakan waktu setengah jam dengan pesawat, atau Singapura dan Kuala Lumpur. Untuk memenuhi status internasionalnya, Bandara Zine El Din Abdel Meguid harus terhubung dengan lebih banyak penerbangan komersial internasional langsung.

Mandalika adalah bagian dari kampanye pemerintah untuk mempromosikan tujuan wisata internasional baru, yang disebut “Bali Next”. Dulunya merupakan surga bagi para peselancar yang antusias, kawasan ini kini sedang dikembangkan menjadi resor mewah. Arena pacuan kuda adalah bagian dari pengembangan ini.

Menjadi tuan rumah MotoGP akan mencapai status dan prestise yang akan membuat pengeluaran investasi besar untuk membangun fasilitas di Mandalika sepadan.

Tak kalah pentingnya, Indonesia harus lebih banyak berinvestasi pada atletnya untuk berprestasi di semua cabang olahraga agar mampu bersaing di ajang internasional, termasuk yang menjadi tuan rumah. Kami belum melihat bakat muda naik ke tantangan. Hal terakhir yang kami inginkan adalah melihat Indonesia sebagai tuan rumah yang baik.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *