Mengapa Biden lebih mengkhawatirkan China daripada Trump

Jim O’Neill, mantan kepala ekonom Goldman Sachs Group Inc. memberi isyarat saat dia berbicara selama wawancara Bloomberg Television di edisi ke-30 dari lokakarya “Outlook untuk Ekonomi dan Keuangan,” yang diselenggarakan oleh European House – Ambrosetti di Cernobbio, dekat Como , Italia, pada hari Jumat, 5 April 2019.

Alessia Pierdomenico | Bloomberg melalui Getty Images

LONDON – Kepresidenan Joe Biden akan menjadi masalah yang lebih besar bagi pemerintah China daripada hampir empat tahun pemerintahan Donald Trump, ekonom Jim O’Neill mengatakan kepada CNBC “Squawk Box Europe” pada hari Jumat.

Trump mengambil pendekatan berbeda untuk hubungan AS-China dengan mengenakan tarif secara sepihak di Beijing. Presiden yang akan keluar itu sering menggunakan Twitter untuk mengecam praktik perdagangan pembangkit tenaga listrik Asia itu, dan dia memicu perang dagang dengan China yang membebani ekonomi global.

Ini sangat berbeda dengan pendekatan Eropa, misalnya, yang sering mendorong negosiasi sengketa komersial dengan China menggunakan lembaga tradisional seperti Organisasi Perdagangan Dunia dan G-20.

Tetapi Presiden terpilih Biden kemungkinan juga akan mendorong perjanjian ini di meja perdagangan multilateral, yang bisa berarti tindakan yang lebih konkret ketika berurusan dengan China.

“Kesan saya adalah bahwa China lebih peduli dengan pemerintahan Biden daripada pemerintahan Trump,” kata O’Neill, mantan kepala ekonom di Goldman Sachs dan sekarang ketua think tank Inggris Chatham House, menyarankan bahwa tim Biden telah “keyakinan filosofis yang lebih kuat” pada isu-isu kunci.

“Dan, mereka (staf Biden) akan menggunakan forum multinasional yang ada untuk mencoba dan menahan China agar lebih bertanggung jawab menurut standar forum internasional semacam itu apakah itu WHO, G-20, Bank Dunia, dll, daripada semacam iniā€¦ gaya negosiasi yang begitu disukai Trump, “tambahnya.

READ  Menteri Kesehatan Baru Sumpah Lebih Fokus pada Respons Virus Corona

Presiden China Xi Jinping menelepon Biden awal pekan ini untuk memberi selamat kepadanya atas kemenangan pemilihannya. Menurut laporan media, Xi mengatakan dia berharap kedua negara akan menjunjung semangat “non-konflik, non-konfrontasi, saling menghormati” ketika mengelola perbedaan mereka.

Salah satu dari banyak poin ketegangan antara AS dan China adalah tentang perubahan iklim. Sebelum kepresidenan Trump, Washington dan Beijing sering berselisih tentang cara mengatasi peningkatan kadar CO2.

Namun, ambisi iklim AS berubah dengan Trump, dan tekanan pada China untuk meningkatkan upayanya pada emisi agak mendingin. Beijing mengubah pendiriannya dan pada bulan September – hanya beberapa minggu lagi dari pemilihan presiden di AS – ia mengumumkan tujuannya untuk mengurangi emisi karbon hingga nol pada tahun 2060.

“Dengan cara yang aneh mungkin sudah memaksa China untuk berpikir sedikit berbeda,” kata O’Neill tentang dampak pemilu AS terhadap China.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *