Melawan Butir: Studi Melayu dan Sekolah Pengetahuan Independen

Di berbagai bidang studi seni dan ilmu sosial, ada beberapa yang tertarik pada bidang tertentu di dunia. Ini adalah studi Asia, studi Asia Tenggara, studi Timur Tengah, studi Asia Tengah, dll.

Studi bahasa Melayu adalah salah satu bidang yang disebut studi. Di Universitas Nasional Singapura, Departemen Studi Melayu mengadopsi definisi yang luas tentang dunia Melayu. Ruang lingkup geografis yang diminati adalah seluruh Kepulauan Melayu Indonesia yang meliputi Indonesia, Malaysia, Brunei, Thailand bagian selatan dan Filipina bagian selatan. Departemen ini juga memperhatikan daerah-daerah dengan minoritas Melayu besar seperti Singapura, dan negara-negara di mana diaspora Melayu telah menyebar seperti Sri Lanka, Madagaskar, dan Afrika Selatan.

Jurusan Studi Melayu di National University of Singapore memiliki sejarah yang menarik. Atas rekomendasi Komisi Pendidikan Universitas Malaya, sebuah departemen yang didedikasikan untuk kemajuan studi Malaya didirikan di Universitas Malaya, Singapura selama sesi akademik 1952/53.

Kepala departemen pertama adalah Zaaba (Zain Al Abidin Ahmed) Penggantinya adalah R Roolvink. Setelah kemerdekaan Malaya dan pendirian Universitas Malaya yang terpisah dan independen di Kuala Lumpur, Jurusan Studi Melayu dipindahkan ke Kuala Lumpur.

Sedangkan pada tanggal 1 Januari 1962 Jurusan Singapore University of Malaya ditetapkan kembali menjadi University of Singapore yang kemudian berganti nama menjadi National University of Singapore pada tahun 1980. Pada tanggal 1 Maret 1967 Jurusan Malay Studies didirikan kembali di Singapura diangkat menjadi kepala departemen Malaysia Syed Hussain Al-Attas.

Departemen Studi Bahasa Melayu telah memperkenalkan pendekatan baru dan agak kreatif untuk studi bahasa Melayu. Studi Malaysia di Singapura berbeda dengan studi Melayu di Malaysia dan Indonesia, yang pendekatannya cenderung lebih bergantung pada bahasa dan sastra, karena studi Melayu di Singapura lebih banyak mengambil pendekatan sosiologis sosiologis untuk mempelajari dunia Melayu.

Sementara literatur sama sekali tidak diabaikan oleh fakultas departemen, mahasiswa juga diberikan banyak paparan perspektif sosial dan sejarah dari mana mereka dapat mempelajari masyarakat Malaysia.

READ  BioToko Holland ingin menduduki seluruh Belanda

Apalagi, sejak berdirinya jurusan itu pada tahun 1967, telah mendorong perspektif kritis dalam studi bahasa Melayu. Ini berarti bahwa penelitian dan pengajaran di departemen tidak menerima pandangan yang lazim dalam studi bahasa Melayu Inggris atau Barat lainnya. Kementerian juga tidak diragukan lagi menerima pandangan yang dipromosikan oleh pemerintah atau politisi di wilayah tersebut.

Syed Hussain Al-Attas adalah pelopor dalam perspektif kritis ini. Sebelum pindah ke Singapura, dia kuliah di Universitas Malaya. Sebelumnya, dia adalah seorang mahasiswa di Universitas Amsterdam, di mana dia memperoleh semua gelar sarjananya. Saat berada di Amsterdam, ia berbicara tentang masalah imperialisme intelektual atau “impor massal gagasan dari dunia Barat ke dalam masyarakat Timur” (“Beberapa Masalah Mendasar Kolonialisme”, Dunia Timur, London, November 1956).

Al-Attas juga mengemukakan bahwa cara berpikir orang-orang terjajah sejajar dengan imperialisme politik dan ekonomi. Oleh karena itu ungkapan imperialisme akademis atau intelektual (“imperialisme akademis”, kuliah yang diberikan di History Society of the University of Singapore pada 26 September 1969).

Tham Seung-chi, anggota dan ketua Departemen Studi Melayu dari tahun 1989 sampai 1997, menyebut pemikiran kolonial ini diinformasikan oleh “kesadaran palsu tentang nilai, pribadi, dan tujuan. Realitas masyarakat asing” ( “Kolonialisme intelektual”, Suara Universiti 2,2, 1971: 39-40). Ide pola pikir kolonial dikembangkan dengan bersin dalam bentuk konsep pikiran tawanan.

Karena tradisi kesadaran imperialisme intelektual ini, Studi Melayu di Singapura selama beberapa dekade menghasilkan karya-karya ilmiah “berenang melawan arus” atau Miloan Aros, kata Malay. Contoh tulisan ini termasuk karya klasik Alatas, The Myth of the Lazy Native, serta karya kritisnya tentang filsafat politik dan perilaku Thomas Stamford Raffles.

Dalam karyanya On Raffles, Al-Attas memberikan kritik terhadap filosofi pejabat kolonial di masa ketika dia berada di Singapore Scholarship ketika tidak ada evaluasi kritis terhadap pria tersebut. Faktanya, Raffles telah disajikan oleh negara merdeka Singapura sebagai semacam pahlawan, dan ini adalah salah satu contoh langka dalam sejarah seorang pejabat kolonial yang berfungsi sebagai simbol nasional.

READ  BLS International kembali menerima aplikasi visa untuk India, Spanyol, dan lainnya

Tugas Al-Attas adalah menampilkan pemikiran dan tindakan Raffles yang kritis, bukan berpusat pada Eropa. Dia menyimpulkan bahwa keheningan di antara para sarjana tentang filosofi dan perilaku politik Raffles yang dipertanyakan adalah aneh karena bahkan menurut standar kolonial, hal itu tidak sesuai dengan kemanusiaan yang dianggap berasal darinya. Dalam The Myth of Indigenous People of Zombie Alatas, pandangan kolonial bahwa Melayu, Jawa dan Filipina malas pada dasarnya dikritik dan dijelaskan dalam kaitannya dengan kepentingan ekonomi kapitalisme kolonial.

Peneliti lain di departemen, termasuk Shaharuddin Maarouf Malaysia dan Syed Farid Al-Attas, juga bekerja pada kritik dan rekonstruksi dalam sejarah dan ilmu sosial. Shaharuddin yang mengepalai Jurusan Studi Melayu selama beberapa tahun hingga keluar dari National University of Singapore pada 2007, juga mengadopsi pendekatan kritis dalam penelitiannya.

Misalnya, bukunya yang berjudul Malay Ideas on Development Criticism mengusung gagasan-gagasan yang sama tentang pemikiran Malaysia dalam pembangunan, dan menunjukkan bahwa yang sering kali dianggap sebagai pemikiran progresif ternyata konservatif atau bahkan reaksioner.

Nour Aisha Abdul Rahman, yang mengepalai departemen dari 2013 hingga 2019, adalah pakar perspektif sosial tentang hukum Islam. Dia juga banyak berkontribusi pada pemikiran kritis tentang Melayu. Salah satu bidang minatnya adalah orientasi keagamaan tradisional yang dapat ditemukan di antara orang Melayu. Karyanya membahas apa yang mungkin kita sebut tren progresif serta tren yang terbelakang dan tidak dapat menangani masalah masyarakat Malaysia secara konstruktif.

Al-Attas mendorong pengembangan pendekatan alternatif dan interdisipliner untuk mempelajari dunia Melayu, dan bersikukuh pada perlunya penerapan kritis konsep, teori dan metode yang relevan dengan dunia Melayu. Ia mendesak para sarjana untuk mengembangkan tradisi ilmiah sosial yang mandiri, yang merupakan tradisi produksi pengetahuan yang bebas dari kecenderungan bias Eropa, kolonial, dan bias lainnya.

READ  Lutfi: Ekonomi digital Indonesia akan tumbuh delapan kali lipat pada 2030

Dia tertarik pada peran intelektual, yang mendefinisikannya sebagai “orang yang terlibat dalam kontemplasi pikiran dan masalah non-material dengan menggunakan kemampuan pikiran.” Ada banyak pemegang gelar dan profesor yang tidak terlibat dalam mengembangkan bidangnya atau mencoba mencari solusi untuk masalah tertentu di dalamnya.

Ini tidak berbudaya. Di sisi lain, seseorang yang tidak memiliki kualifikasi akademis dapat menjadi seorang intelektual jika ia menggunakan kemampuannya untuk berpikir dan memiliki pengetahuan yang cukup tentang pokok bahasan yang menjadi minatnya (Intellectuals in Developing Societies, 1977). Salah satu peran terpelajar adalah memikirkan arah yang harus diambil oleh masyarakat.

Meskipun Al-Attas tidak berbicara tentang mazhab pemikiran, ide-idenya tentang tradisi sosiologi independen mempengaruhi para sarjana selama dua generasi. Sarjana dan penulis dari Indonesia, Malaysia dan Singapura seperti Chandra Muzaffar, Shaharuddin Maarouf, Wan Zawawi Ibrahim, Nur Aisha Abdul Rahman, Syed Farid Al-Attas, Norshrail Sat, Azhar Ibrahim, Teo Lee Kin, Muhammad Imran Muhammad Tayyip, dan Aki Busba Madasari. Bagian dari tradisi kemandirian ilmu-ilmu sosial dalam berbagai bidangnya dan dapat dikatakan mewakili mazhab ilmu yang mandiri.

Sarjana muda generasi ketiga di dunia Melayu memasukkan tradisi kritis ini ke dalam keilmuan mereka saat mereka memulai tesis dan proyek lainnya. Sekolah Pengetahuan Independen mungkin satu-satunya aliran pemikiran di bidang humaniora yang muncul di dunia Melayu.


Syed Farid Al Attas adalah Profesor Sosiologi dan juga bekerja di Departemen Studi Melayu di National University of Singapore

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *