Mantan menteri keuangan Afghanistan sekarang menjadi pengemudi Uber di Washington DC

Mantan menteri keuangan Afghanistan sekarang menjadi pengemudi Uber di Washington DC

Enam bulan setelah Afghanistan jatuh ke tangan Taliban, mendorong eksodus massal warga Afghanistan, The Post melaporkan bahwa mantan menteri keuangan negara itu mengendarai Uber di Washington DC. Khalid Payenda, 40, mengundurkan diri sebagai menteri keuangan seminggu sebelum Taliban menduduki Kabul setelah hubungannya dengan mantan Presiden Afghanistan Ashraf Ghani memburuk.

Mengenai penghasilan hariannya, Payenda mengatakan kepada Washington Post bahwa pada malam awal minggu ini dia “menghasilkan lebih dari $150 untuk enam jam kerja, tidak termasuk perjalanannya sebagai malam biasa-biasa saja.” Di Afghanistan, dia pernah mengawasi anggaran $6 miliar yang didukung AS.

Setelah datang ke Amerika Serikat, Payenda bertemu kembali dengan keluarganya. The Washington Post mengutip Payenda yang mengatakan kepada seorang penumpang bahwa perpindahannya dari Kabul ke Washington adalah “penyesuaian yang cukup.”

BACA JUGA | Mengapa Afghanistan adalah negara paling tidak bahagia di dunia bahkan sebelum Taliban mengambil alih kekuasaan

Dia mengatakan dia bersyukur atas kesempatan untuk mendukung keluarganya, tetapi “saat ini saya tidak memiliki ruang. Saya tidak pantas di sini dan saya tidak pantas di sana. Ini adalah perasaan yang sangat kosong.”

Payenda juga seorang Associate Professor di Walsh School of Foreign Service Universitas Georgetown.

Afghanistan saat ini berada dalam krisis kemanusiaan dan ekonomi. Asetnya dibekukan dan terputus dari bantuan internasional yang akan membutuhkan pengakuan dari pemerintah Taliban menggantikan rezim yang didukung AS.

Payenda berkata, “Saya melihat banyak keburukan, dan kami gagal,” katanya. “Saya adalah bagian dari kegagalan. Sulit ketika Anda melihat kesengsaraan orang dan merasa bertanggung jawab.”

BACA JUGA | India mengirimkan pengiriman gandum ketiga ke Afghanistan melalui Pak

Payenda mengatakan AS mengkhianati komitmennya terhadap demokrasi dan hak asasi manusia setelah menjadikan Afghanistan sebagai kebijakan inti pasca-9/11. “Mungkin ada niat baik pada awalnya, tetapi Amerika Serikat mungkin tidak bersungguh-sungguh,” kata Payenda.

READ  Israel-Hamas Sepakat Memperpanjang Masa Gencatan Senjata di Jalur Gaza - Manadopedia

Dalam pesan teks kepada seorang pejabat Bank Dunia di Kabul pada hari ibu kota jatuh, Payenda berkata, “Kami memiliki 20 tahun dan dukungan dari seluruh dunia untuk membangun sistem yang akan bekerja untuk rakyat.”

“Semua yang kami bangun adalah rumah kartu yang runtuh begitu cepat. Rumah kartu yang dibangun di atas korupsi.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *