Mantan ketua SBI Pratib Chaudhry telah ditangkap dalam kasus penjualan NPA, bank mengatakan semua aturan diikuti.

Polisi Jaisalmer telah menangkap Pratib Chaudhry, mantan ketua Bank Negara India, dalam kasus yang berkaitan dengan penjualan rekening gagal bayar oleh pemberi pinjaman terbesar India ke perusahaan pembangunan kembali aset.

Dalam sebuah pernyataan di situsnya, Polisi Jaisalmer mengatakan Choudary ditangkap di kediamannya di Delhi. Namun, penangkapan itu tidak terkait dengan perannya di SBI.

Tindakan itu dilakukan karena dugaan inkonsistensi dalam penjualan Garh Rajwada, sebuah proyek hotel di Jaisalmer, Rajasthan, oleh SBI kepada Alchemist Asset Reconstruction Co.

Dalam klarifikasi publik, SBI mengatakan telah menugaskan pemulihan pinjaman yang terkait dengan proyek hotel kepada Alchemist ARC pada Maret 2014. Chaudhry pensiun dari SBI pada September 2013. Pemberi pinjaman terbesar India mengatakan semua proses hukum telah diikuti selama penjualan properti. rekening pinjaman yang berubah menjadi defisit pada Juni 2010.

Setelah membeli proyek tersebut, Alchemist ARC merujuk kasus tersebut ke pengadilan kepailitan. Pada Desember 2017, sebuah perusahaan pembiayaan non-bank membeli proyek hotel di bawah Undang-Undang Kepailitan dan Kepailitan, kata pernyataan SBI.

Bank mengatakan bahwa “Peminjam awalnya mengajukan FIR ke Kepolisian Negara terhadap penjualan aset ke ARC. Peminjam, berduka atas laporan penutupan negatif yang diajukan oleh otoritas polisi, telah mengajukan petisi untuk protes” di Kantor Ketua Magistrate Pengadilan.

Menurut bank tersebut, tampaknya pengadilan tidak diberi pengarahan yang benar tentang urutan peristiwa yang terlibat dalam penjualan.

SBI bukan merupakan pihak dalam kasus yang diajukan oleh Peminjam terhadap Alchemist ARC.

Nomor telepon Alok Dhir, promotor Alchemist ARC, tidak dapat dihubungi.

Chowdhury mengarahkan upaya pemulihan SBI terhadap Kingfisher Airlines pada 2012-2013, ketika bank mengakui akun tersebut sebagai aset bermasalah.

READ  Para menteri mengatakan ASEAN membutuhkan lebih banyak dana Sabuk dan Jalan

Penangkapannya memicu kemarahan. Rajneesh Kumar, mantan kepala SBI, menyebutnya sebagai “tindakan konyol”.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *