Kutub Indo-Cina terpisah dalam situasi LAC – sarjana Cina setelah pertemuan Rajnath-Liu SCO di Delhi

Kutub Indo-Cina terpisah dalam situasi LAC – sarjana Cina setelah pertemuan Rajnath-Liu SCO di Delhi

Menteri Pertahanan Rajnath Singh berpidato pada pertemuan Menteri Pertahanan Organisasi Kerja Sama Shanghai di New Delhi pada hari Jumat |  Foto: PTI
Menteri Pertahanan Rajnath Singh berpidato pada pertemuan Menteri Pertahanan Organisasi Kerja Sama Shanghai di New Delhi pada hari Jumat | Foto: PTI

SAYAMenteri Pertahanan India Rajnath Singh dalam pembicaraan dengan timpalannya dari China Li Shangfu di New Delhi. Analisis seorang sarjana Cina tentang peristiwa yang mengarah ke bentrokan Lembah Galwan. Perjalanan panglima militer Pakistan Jenderal Syed Asim Munir ke Beijing. Chinascope melihat ke belakang pada minggu yang tegang dalam hubungan India-Cina, dengan kedua belah pihak berbicara melewati satu sama lain.

Cina selama seminggu

Ketidakpercayaan yang mendalam antara India dan China terungkap saat Li Shangfu bertemu dengan Rajnath Singh di sela-sela KTT Organisasi Kerjasama Shanghai di New Delhi. Tidak ada jabat tangan atau basa-basi antara kedua menteri pertahanan.

Sementara China menggambarkan situasi di LAC sebagai “umumnya stabil,” Rajnath Singh mengirim pesan tegas ke Beijing, mengatakan hubungan bilateral secara keseluruhan dipertaruhkan karena ketegangan di perbatasan.

“Pelanggaran perjanjian yang ada telah merusak seluruh dasar hubungan bilateral, dan deeskalasi secara logis akan mengikuti penarikan di perbatasan,” kata Singh.

Sebaliknya, Li Shangfu mendorong India untuk mengambil “perspektif jangka panjang” dan “menempatkan masalah perbatasan pada tempat yang tepat dalam hubungan bilateral.”

“Kedua belah pihak harus mengambil perspektif yang komprehensif, jangka panjang dan strategis tentang hubungan bilateral dan pembangunan bersama, dan bersama-sama berkontribusi pada perdamaian dan stabilitas dunia dan regional. Saat ini, situasi di perbatasan China-India secara umum stabil. Kedua belah pihak telah memelihara komunikasi melalui saluran militer dan diplomatik.” ditelepon Li

Kata “pelepasan” perlahan menghilang dari pernyataan resmi China tentang sengketa perbatasan karena Beijing tampaknya menawarkan New Delhi untuk menerima “normal baru”.

Kedua belah pihak sekarang melihat diri mereka berjauhan dalam interpretasi mereka tentang status di Ladakh Timur. Perbedaan kemungkinan akan melebar karena Beijing menuduh India melanggar kesepakatan sebelumnya sebagai penyebab utama konflik Galwan.

READ  Ular Berbisa Ditemukan di Ranjang Wanita | Sedang tren

“Dari sudut pandang China, insiden Lembah Galwan adalah hasil yang tak terhindarkan dari pelanggaran jangka panjang India terhadap kesepakatan 1993, 1996, dan bahkan 2005 dan 2013.” menulis Hu Shisheng, Direktur Institut Asia Selatan dari Institut Hubungan Internasional Kontemporer Tiongkok.

CICIR adalah wadah pemikir yang dapat diakses publik dari badan intelijen luar negeri China, Kementerian Keamanan Negara. Pernyataan Hu tentang hubungan India-Cina patut mendapat perhatian karena Beijing secara resmi membuat pernyataan rendah hati tentang sengketa perbatasan.

“Jika kita berbicara tentang ‘pemulihan’, pertama-tama kita harus menyoroti pengikisan berkelanjutan India terhadap ‘Garis Kontrol Efektif 7 November 1959’ yang telah ditentang oleh China sejak tahun 1959 selama 60 tahun terakhir. Jika pihak India bersikeras untuk berbicara tentang apa yang disebut “pemulihan status quo”, maka kita perlu menjelaskan kepada India kapan “status quo” yang dimaksud di sini sesuai dan tidak dapat hanya didasarkan pada garis waktu pihak India . Memang, rangkaian operasi militer kami pada tahun 2020 telah secara efektif membendung pelanggaran perbatasan India selama lebih dari setengah abad,” tambah Hu.

Pihak China jarang mengakui bahwa Beijing melakukan “operasi militer” khusus pada tahun 2020 yang menyebabkan kebuntuan — Hu baru saja melakukannya dalam postingan panjang di akunnya. pribadi akun weibo. Hu pesimis tentang hubungan masa depan antara India dan China.

“Akibatnya, hubungan China-India akan sulit keluar dari keadaan lesu ‘tiga cacat’, i.

Saya meringkas pandangan Hu Shisheng dalam sebuah tweet benang.

Kita hanya bisa menebak apa yang dibicarakan dalam pertemuan menegangkan antara kedua menteri pertahanan itu.

Tetapi beberapa pejabat India telah memberikan perincian pembicaraan dalam sebuah wawancara dengan Penjaga.

READ  Polisi dan pelayan datang bersama untuk menyelamatkan pria yang tercekik itu. Tonton | Sedang tren

“Para pejabat PLA umumnya bersikap kasar kepada kami pada pertemuan-pertemuan ini,” kata seorang pejabat India kepada surat kabar itu tanpa menyebut nama.

Kesulitan menerjemahkan pejabat China selama pertemuan bilateral ini adalah fakta yang diketahui. Tetapi seorang pejabat menyatakan frustrasi karena tidak dapat memahami petugas PLA, karena selama pertemuan ini mereka kebanyakan berbicara dalam bahasa Mandarin dan sangat sedikit bahasa Inggris yang digunakan.

“Pertemuan-pertemuan ini membuat kami frustasi karena para pejabat China sebagian besar berbicara bahasa Mandarin, yang tidak dapat kami mengerti. Mereka menggunakan bahasa Inggris dengan sangat hemat.” ditelepon seorang pejabat India.

Media pemerintah China telah mengulangi posisi resmi lainnya bahwa sengketa perbatasan adalah masalah warisan yang digunakan oleh pihak luar untuk menciptakan “dilema keamanan” bagi India.

“Orang luar meninggalkan warisan perbatasan yang disengketakan dan orang luar sekarang menggunakannya untuk menciptakan dilema keamanan yang lebih besar bagi India.” ditelepon op ed in Harian Cina.

Tagar “Li Shangfu Bertemu Menteri Pertahanan India” menjadi tren di Weibo. Tagar telah dilihat lebih dari 2,4 juta kali. Tagar lain, “Pertemuan Menteri Pertahanan China-India,” telah dilihat lebih dari 1,3 juta kali di Weibo.

Saat Li Shangfu berada di New Delhi untuk KTT SCO, Jenderal Asim Munir, kepala Angkatan Darat Pakistan, mengunjungi Beijing, di mana dia bertemu dengan Jenderal Zhang Youxia, wakil ketua Komisi Militer Pusat.

“Militer China bersedia bekerja sama dengan militer Pakistan untuk memperdalam dan memperluas kerja sama praktis, terus meningkatkan hubungan mil-mil ke tingkat yang lebih tinggi, dan bersama-sama mempromosikan kepentingan bersama kedua negara dan perdamaian regional.” stabilitas,” kata Jenderal Zhang.

Hubungan diplomatik antara India dan China juga menjadi fokus perhatian pekan lalu di Beijing.

READ  Perdana Menteri Israel Naftali Bennett bertemu Presiden Rusia Vladimir Putin di Moskow untuk membahas krisis Ukraina

Duta besar baru India untuk China, Pradeep Kumar Rawat, akhirnya didemonstrasikan mandatnya kepada Presiden Xi Jinping. Meskipun Duta Besar Rawat mengambil alih sebagai duta besar berikutnya untuk Republik Rakyat Tiongkok pada Maret 2022, dia tidak dapat secara resmi menyerahkan surat kepercayaannya kepada Presiden Xi karena pembatasan terkait Covid-19.

Bahkan duta besar AS yang baru untuk China, Nicholas Burns, menunjukkan surat kepercayaannya bersama dengan daftar duta besar lainnya yang baru diangkat.

Minggu ini wajib dibaca

Mengapa Cina tidak datang membantu Rusia Agathe Demarais

Cara Memata-matai China – Peter Mattis

Pejabat Qinghai meninggal setelah berbagi tujuh botol baijiu Yang Kaini

pakar minggu ini

“Secara umum, AS dan negara-negara Barat berperang dan melawan India, dan kecenderungan untuk menahan dan menahan India menjadi sangat nyata saat ini. AS dan Barat menggunakan India untuk menahan China, tetapi mereka juga takut India menjadi China kedua; Faktanya, India secara bertahap dirantai oleh Amerika dan menjadi mitra junior atau umpan meriam untuk pihak AS, tetapi orang India sendiri belum mengetahuinya. ditelepon Liu Zongyi, Research Fellow, Shanghai Institute of International Studies, dalam kolomnya untuk guancha.

Penulis adalah kolumnis dan jurnalis lepas. Dia sebelumnya adalah jurnalis media China di BBC World Service. Dia saat ini adalah MOFA Taiwan Fellow yang berbasis di Taipei dan tweet @aadilbrar. Tampilan bersifat pribadi.

(Diedit oleh Prashant)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *