Kota kuno ditemukan setelah waduk mengering karena kekeringan

Kota kuno ditemukan setelah waduk mengering karena kekeringan

Kota kuno ditemukan setelah waduk mengering karena kekeringan

Kota kuno ini mungkin antara tahun 1550 SM. dan 1350 SM. persimpangan penting.

Di wilayah Kurdi Kemune di negara itu, sebuah kota Irak kuno telah ditemukan, diperkirakan berusia hampir 3.400 tahun. Alasan penemuannya yang tiba-tiba ini sebenarnya adalah kekeringan yang telah menguras permukaan air di waduk terbesar di Irak.

Pemukiman, diyakini berasal dari Zaman Perunggu, ditemukan setelah daerah tertentu di Sungai Tigris mengering, memungkinkan kota untuk digali sebelum bendungan diisi ulang. Tim arkeolog Jerman dan Kurdi menetapkan bahwa kota kuno ini mungkin merupakan persimpangan penting pada masa pemerintahan Kekaisaran Mittani dari tahun 1550 SM hingga 1500 SM. hingga 1350 SM dulu.

Tim arkeolog berasal dari Universitas Freiburg di Jerman dan dalam siaran pers mereka, Dr. Ivana Puljiz: “Karena kota itu terletak langsung di Tigris, kota itu mungkin memainkan peran penting dalam menghubungkan wilayah inti Kekaisaran Mittani, yang terletak di tempat yang sekarang menjadi timur laut Suriah dan pinggiran timur kekaisaran.”

Namun, waktu penggalian terbatas karena naiknya permukaan air waduk. Menurut siaran pers mereka: “Untuk mencegah kerusakan lebih lanjut pada situs penting dari air yang naik, bangunan yang digali sepenuhnya ditutupi dengan terpal plastik ketat dan ditutupi dengan paket kerikil sebagai bagian dari proyek konservasi ekstensif yang didanai oleh Gerda Henkel Foundation. . Hal ini untuk melindungi dinding yang terbuat dari tanah liat yang tidak dibakar dan temuan lain yang masih tersembunyi di reruntuhan dari banjir. Lokasi konstruksi sekarang benar-benar banjir lagi.”

READ  Bank Dunia menjanjikan dukungan berkelanjutan untuk pemulihan ekonomi Sri Lanka

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *