Kuburan perempuan terbelakang dianiaya di kuburan


Polisi Suriname menangkap seorang penggali kubur berusia 33 tahun setelah melecehkan seorang wanita dengan keterbelakangan mental yang datang untuk memasang rangkaian bunga di kuburan kakeknya. Korps Polisi Suriname baru saja mengumumkan hal ini.

RV pemohon berusia 26 tahun mengajukan pengaduan terhadap tersangka LE di kantor polisi pada hari Selasa, 2 Maret. Dia mengatakan dia pergi ke pemakaman pada hari Senin tanggal 1 Maret untuk menempatkan rangkaian bunga di makam kakeknya. Saat mencari kuburan, dia didekati oleh dua penggali kuburan, yang kemudian menemaninya ke kantor administrasi. Usai kesepakatan di kantor administrasi, dilanjutkan oleh kedua penggali kuburan.

Pada titik tertentu, wanita muda itu sendirian dengan penggali kubur LE, yang akan memberinya petunjuk. Di puncak bukit di pemakaman, pria itu menanyakan beberapa pertanyaan intim, lalu meraih tangannya. LE kemudian membuka celananya dan meletakkan tangan reporter di alat kelaminnya. Pada titik ketakutan ini, wanita muda tidak tahu apa yang harus dilakukan sehingga tersangka mengambil keuntungan dari situasi tersebut dan wanita muda itu menyentuh payudara dan alat kelaminnya.

Untung saja perbuatannya dicegah oleh petugas kantor administrasi. Korban berhasil melarikan diri pada kesempatan ini, meraih sepedanya dan bergegas pulang. Dia memberi tahu ibunya apa yang terjadi padanya dan keesokan harinya dia melaporkan masalah tersebut ke polisi. Tersangka LE dipanggil oleh polisi Resort Center pada hari Jumat tanggal 12 Maret dan ditangkap karena pelecehan seksual.

Saat dituntut, LE awalnya membantah telah melakukan kejahatan tersebut. Ketika polisi mengkonfrontasinya tentang fakta bahwa wanita muda tersebut menyatakan bahwa dia memiliki simpul di alat kelaminnya, dia mengaku telah melakukan kejahatan tersebut.

READ  Spesies reptil terkecil di dunia ditemukan di Madagaskar

Setelah berkonsultasi dengan kantor kejaksaan umum Suriname, penggali kubur LE ditahan lapor ke polisi.

– Periklanan –

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *