Korban tewas Topan Freddy di Afrika Tenggara melebihi 500 |  berita lingkungan

Korban tewas Topan Freddy di Afrika Tenggara melebihi 500 | berita lingkungan

Organisasi Meteorologi Dunia mengatakan Topan Freddy, yang dimulai pada Februari, kemungkinan akan menjadi yang terpanjang dalam sejarah.

Korban tewas di Afrika Tenggara akibat topan tropis Freddy yang sangat tahan lama telah meningkat menjadi 522, menurut pihak berwenang di Malawi, Mozambik, dan Madagaskar.

Otoritas perlindungan sipil di Malawi, yang paling terpukul oleh topan, melaporkan pada Sabtu bahwa jumlah korban tewas di sana meningkat menjadi 438. Presiden Malawi Lazarus Chakwera mengumumkan hari berkabung nasional selama 14 hari pada Kamis.

Ratusan pusat evakuasi bagi para penyintas didirikan di seluruh negeri, puluhan ribu orang kehilangan tempat tinggal di Malawi dan sekitar 345.000 orang terkena dampak hujan lebat, banjir, dan tanah longsor.

Topan itu meninggalkan jejak kehancuran di Afrika Tenggara. Tetangga Mozambik dan negara pulau Madagaskar juga terpengaruh.

Menurut Presiden Filipe Nyusi, setidaknya 67 orang tewas di Mozambik dan 50.000 lainnya mengungsi.

Korban tewas diperkirakan akan terus meningkat di kedua negara. Sedikitnya 17 orang telah tewas di negara pulau Madagaskar.

Topan Freddy menerjang daratan Rabu malam setelah melakukan pendaratan kedua di Mozambik dan kemudian Malawi selama akhir pekan, menimbulkan kehancuran massal di beberapa wilayah termasuk ibu kota keuangan Malawi, Blantyre.

Beberapa orang yang selamat dari Topan Freddy di sebuah kamp di Blantyre, Malawi [Rabson Kondowe/Al Jazeera]

Melaporkan dari Makanga, sebuah pulau di Malawi, Fahmida Miller dari Al Jazeera mengatakan layanan penyelamatan, sementara sedang berlangsung, lamban dalam memindahkan orang dari pulau yang dilanda banjir ke daratan.

“Sampai sekarang, dia [the police services] mencapai sekitar 1.300 orang, tetapi ratusan lainnya sedang menunggu. Mereka harus berlindung di pepohonan. Rumah mereka telah hanyut dan mereka juga tidak punya apa-apa untuk dimakan,” kata Miller.

“Pastinya butuh beberapa hari lagi sebelum upaya besar dilakukan untuk menyelamatkan orang-orang di tempat-tempat seperti ini yang sebelumnya sangat sulit dijangkau,” tambahnya.

READ  "Dia berlari dengan wortel": Seorang pria naik ke pompa bensin di tengah krisis bahan bakar di Inggris Raya - Tonton video viral

Freddy pertama kali mendarat di Madagaskar pada 21 Februari. Dari sana badai bergerak ke Mozambik dan kemudian kembali melintasi Samudra Hindia. Pada 11 Maret, mencapai Mozambik untuk kedua kalinya dan kemudian berlanjut ke Malawi.

“Banyak daerah tidak dapat diakses, membatasi pergerakan tim penilai dan kemanusiaan serta persediaan penyelamat hidup,” kata Paul Turnbull, direktur Program Pangan Dunia di Malawi. “Tingkat kerusakan yang sebenarnya hanya akan terungkap setelah penilaian selesai.”

Kedua negara telah menghadapi wabah kolera sebelum topan datang, dan ada kekhawatiran banjir dapat memperburuk penyebaran penyakit yang ditularkan melalui air. Mozambik juga berjuang dengan pemukulan dan banjir pertama Freddy di awal tahun.

Para ilmuwan mengatakan perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia telah memperburuk aktivitas siklon, membuatnya lebih basah, lebih intens, dan lebih sering.

Topan Freddy telah menghancurkan Afrika selatan sejak akhir Februari ketika melanda Mozambik, Madagaskar, dan Réunion. Ia kemudian kembali ke daratan setelah mendapatkan kembali kekuatannya di Selat Mozambik.

Organisasi Meteorologi Dunia telah mengadakan panel ahli untuk menentukan apakah Topan Freddy telah memecahkan rekor topan terpanjang yang pernah ada.

Afrika Selatan saat ini sedang musim siklon yang dapat membawa hujan dan badai hebat ke bulan Maret atau April.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *