Bagaimana rencana masif India di Timur Tengah dan Teluk menangkal pengaruh China

Bagaimana rencana masif India di Timur Tengah dan Teluk menangkal pengaruh China

India sedang merencanakan proyek konektivitas ambisius yang akan menghubungkan New Delhi ke Timur Tengah

Washington:

Untuk melawan jejak China di Teluk, India sedang merencanakan proyek konektivitas ambisius yang akan menghubungkan New Delhi ke Timur Tengah, lapor Foreign Policy.

Penasihat Keamanan Nasional Ajit Doval mengadakan pertemuan dengan rekan-rekannya dari AS dan UEA, yang juga dihadiri oleh Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman. Para pemimpin membahas proyek infrastruktur bersama yang akan menghubungkan negara-negara Timur Tengah dengan kereta api.

Proyek konektivitas yang ambisius ini bertujuan untuk menghubungkan Timur Tengah ke India melalui jalan raya, kereta api, dan pelabuhan laut. Ide tersebut muncul pada pertemuan kelompok I2U2 – yang mencakup Israel – tahun lalu, lapor Axios.

Grup I2U2 – kendaraan yang relatif baru untuk kerja sama AS-India di Timur Tengah – tidak dimaksudkan untuk menjadi entitas yang berhadapan dengan China mengingat kerja sama komersial yang erat antara UEA dan Israel dengan China, lapor kebijakan luar negeri.

Arab Saudi belum meresmikan hubungan dengan Israel, yang berarti Arab Saudi bukan bagian resmi dari proyek tersebut, tetapi keanggotaannya di I2U2 menunjukkan bahwa hal itu akan berperan.

Proyek konektivitas menunjukkan betapa India mendapat manfaat dari Abraham Accords, kesepakatan era Trump yang menormalkan hubungan antara Israel dan beberapa tetangga Arabnya.

Kesepakatan itu memungkinkan pembentukan kelompok I2U2, dan diskusi di sana mengarah pada munculnya inisiatif baru, lapor Foreign Policy.

Inisiatif yang diusulkan menandakan bahwa India dan Amerika Serikat siap untuk mengambil upaya bersama mereka untuk melawan China di luar kawasan Indo-Pasifik dan ke Timur Tengah.

Jelas bahwa pemerintahan Biden memandang proyek konektivitas sebagai cara untuk menyeimbangkan kekuatan China di wilayah tersebut. “Tidak ada yang mengatakannya dengan lantang, tapi sejak hari pertama itu tentang China,” kata seorang mantan pejabat senior Israel kepada Axios.

READ  Israel bersalah atas apartheid, kata Human Rights Watch

Proyek konektivitas bertujuan untuk memanfaatkan kapasitas India sebagai penyedia infrastruktur. Rekam jejaknya termasuk membangun sistem kereta api terbesar di dunia dan berkontribusi pada perjanjian pembagian kekuasaan lintas batas. Melalui prakarsa baru ini, para pejabat India berharap dapat mengembangkan keberadaan infrastruktur yang lebih kuat di Timur Tengah untuk melawan BRI China.

Menurut satu penilaian, paling banter, India pada akhirnya dapat memperoleh keuntungan dari jalur perdagangan darat dan laut yang membentang dari Israel dan Uni Emirat Arab ke pelabuhan Piraeus di Yunani dan terus ke Eropa.

India ingin bergabung dengan upaya multilateral baru untuk melawan jejak China yang tumbuh di Timur Tengah – didorong oleh investasi dari Belt and Road Initiative (BRI) dan kesepakatan strategis baru-baru ini dengan Iran.

Khususnya, Beijing juga baru-baru ini menengahi kesepakatan rekonsiliasi antara Teheran dan Riyadh, lapor Foreign Policy.

Timur Tengah adalah wilayah yang semakin penting bagi India karena kepentingan perdagangannya di sana dan puluhan juta orang India yang bekerja di wilayah tersebut dan mengirimkan dana ke rumah.

Selain itu, Menteri Luar Negeri Israel Eli Cohen baru-baru ini mengunjungi New Delhi. Meskipun dia pergi lebih awal karena krisis Gaza, dia mungkin bermaksud untuk bertemu dengan lawan bicara India tentang proyek konektivitas.

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis menjelang kunjungan tersebut, Cohen mengatakan India dapat memainkan peran kunci dalam meningkatkan stabilitas kawasan di Timur Tengah, lapor Foreign Policy.

India sekarang memiliki peluang untuk memperluas pengaruh, perdagangan, dan diplomasinya di luar kawasan Indo-Pasifik – semuanya dalam satu tahun saat memegang kepresidenan G20, menikmati pertumbuhan ekonomi yang pesat, dan melampaui China sebagai negara terpadat di dunia.

READ  Jendela Pesawat Alaska Airlines Copot di Udara, Seorang Anak Nyaris Tersedot Keluar Pesawat - Manadopedia

(Kecuali judulnya, artikel ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan melalui feed sindikasi.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *